Lebak, aktual.com – Sebanyak 306 ekor hewan ternak besar di Kabupaten Lebak, Provinsi Banten, teridentifikasi positif terpapar Penyakit Mulut dan Kuku ( PMK) dan dua diantaranya mati.

 

Kepala Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan Kabupaten Lebak Rahmat di Lebak, Selasa, mengatakan dari 306 ekor hewan ternak besar itu antara lain sapi sebanyak 204 ekor dan kerbau 102 ekor, namun dua ekor sapi dilaporkan mati.

 

Penyebaran kasus PMK itu akibat penularan hewan ternak dari daerah endemis, kata dia, masuk ke wilayah Kabupaten Lebak.

 

Karena itu pihaknya akan memperketat posko di perbatasan untuk melakukan pemeriksaan hewan ternak besar dari luar daerah guna pencegahan penularan PMK.

 

Selain itu Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan Lebak, kata dia, juga menerjunkan tim pemeriksaan kesehatan hewan ternak ke lapak- lapak pedagang dan peternakan masyarakat.

 

“Kami terus mengoptimalkan pemeriksaan kesehatan ternak hewan besar baik di pedagang, juga peternakan milik masyarakat, ” katanya.

 

Saat ini pihaknya tengah melakukan penanganan terhadap ternak sapi dan kerbau yang positif teridentifikasi PMK dengan isolasi agar tidak menularkan virus ke ternak lain.

 

Kemungkinan besar ternak sapi dan kerbau yang terpapar PMK juga ada di kecamatan lain menjelang Idul Adha tahun ini.

 

Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan Lebak, lanjutnya, juga melakukan vaksinasi terhadap populasi hewan ternak besar agar tidak terserang penyebaran wabah PMK itu.

 

“Kami sudah melakukan vaksinasi terhadap ternak sapi dan kerbau yang positif PMK sebanyak 143 ekor dan kini masih berjalan,” ujar Rahmat.

 

Sementara itu, sejumlah peternak hewan besar di Kecamatan Wanasalam Kabupaten Lebak mengaku bahwa mereka kini mengoptimalkan vaksinasi secara mandiri juga melakukan kebersihan kandang.

 

 

“Beruntung,sapi miliknya sebanyak 7 ekor negatif PMK berdasarkan hasil tracing dari Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan Kabupaten Lebak, ” kata Junaedi, seorang peternak sapi di Kecamatan Wanasalam Kabuparen Lebak.

(Antara)

(Rizky Zulkarnain)