Washington, aktual.com – Amerika Serikat memastikan bahwa tokoh terkemuka ISIS sekaligus juru bicara kelompok garis keras itu, Abu al-Hassan al-Muhajir, terbunuh dalam operasi terpisah yang dilancarkan AS, menurut seorang pejabat tinggi Departemen Luar Negeri, dikutip Reuters, Selasa (29/10).

Pada Minggu (27/10), milisi YPG Kurdi Suriah mengatakan al-Muhajir tewas dalam serbuan yang dilakukan bersama-sama oleh pasukan pimpinan Kurdi dan pasukan AS di Suriah utara.

Jenderal Komandan Pasukan Demokratik Suriah (SDF) Mazloum Abdi menggambarkan Abu al-Hassan al-Muhajir sebagai tangan kanan Baghdadi. Ia juga mengatakan Abu Bakr al-Baghdadi sang pemimpin ISIS terbunuh dalam “kelanjutan operasi sebelumnya” pada akhir pekan lalu.

Muhajir tewas di Kota Jarablus, Provinsi Aleppo, Suriah, kata pejabat AS tersebut, yang berbicara kepada para wartawan dengan syarat jati dirinya tidak disebutkan.

Serangan terpisah, yang mengarah pada “kematian orang nomor 2 (Baghdadi), atau salah satu dari orang nomor 2-nya,” juga dilakukan oleh pasukan AS, kata sang pejabat. Ia menambahkan bahwa SDF punya peranan besar dalam proses penyerangan tersebut.

Baghdadi, tokoh garis keras asal Irak yang awalnya tidak dikenal namun kemudian menyatakan dirinya “khalifah” bagi seluruh umat Islam –sebagai pemimpin ISIS, tewas setelah meledakkan rompi bomnya sendiri. Sebelumnya, ia lari dan kemudian terpojok di terowongan yang buntu karena pasukan khusus AS menutup terowong tersebut pada akhir pekan, menurut pemerintah AS.

ISIS belum menyatakan sosok pengganti pemimpin. Namun pada masa lalu, kelompok itu telah menunjukkan kemampuannya untuk tahan uji dengan terus meningkatkan atau mengilhami serangan di kawasan dan di luar kawasan kendati kehilangan sebagian besar wilayah yang dikuasainya dalam beberapa tahun belakangan.

Ant.

(Zaenal Arifin)