Wamena, Aktual.com – Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) melirik kopi Papua sebagai salah satu komoditas yang dapat meningkatkan perekonomian masyarakat Papua dan perlu mendapat dukungan pemerintah.

Deputi Bidang Pengembangan Regional di Bappenas, Himawan Harioga di Wamena, Selasa (13/12), mengatakan dari diskusi bersama pemerintah di wilayah pegunungan Papua, terungkap bahwa beberapa kawasan di Papua memiliki potensi pengembangan kopi.

“Satu dari tiga misi pemerintah untuk Papua adalah produktif. Melalui misi ini, semua potensi unggulan daerah misalnya kopi bisa dikembangkan melibatkan banyak masyarakat, dibantu oleh pemerintah daerah,” katanya.

Melalui misi ini, pemerintah juga bisa memberikan pendampingan kepada masyarakat peternak babi agar lebih bersemangat untuk budi daya hewan itu, sebab memiliki nilai ekonomis, khususnya di wilayah Pegunungan Papua.

“Termasuk peternakan babi bisa menjadi bagian peningkatan produktivitas masyarakat,” ujarnya.

Bappenas mendorong agar pada Tahun 2023, pemerintah pusat, provinsi Papua lebih fokus melaksanakan misi produktif, selain dua misi lainnya yang tidak lupa dilakukan yaitu mewujudkan Papua Sehat dan Papua Cerdas.

“Perlu juga dukungan dari swasta, Badan Usaha Milik Negara (BUMN) dan Badan Usaha Milik Daerah (BUMD),” ucapnya.

Pada rencana percepatan pembangunan Papua kali ini, diperlukan terobosan yang tidak biasa agar sesuai dengan namanya “percepatan”.

“Itu artinya ada yang masih tertinggal kita kejar. Misalnya dari rata-rata Nasional dari daerah lain, tetapi kan daerah lain juga bergerak, mempercepat langkah, artinya kita harus luar biasa,” ungkapnya.

Dalam rencana itu tidak lupa melibatkan tokoh-tokoh masyarakat, pemuda yang memiliki kerja nyata atau diakui kinerja nya.

“Mereka itu dilibatkan sejak perencanaan sampai pelaksanaan agar bisa memberikan terobosan inovasi. Jadi biasa-biasa saja tidak cukup,” pungkasya.

(Warto'i)