Painan, Aktual.com – Bupati Pesisir Selatan, Sumatera Barat, Hendrajoni mengatakan pembangunan wisata bernuansa Portugis di Pulau Cingkuak yang termasuk ke dalam kawasan objek wisata Pantai Carocok Painan menelan anggaran Rp22 miliar.

“Kegiatan akan dimulai pada 2021, anggaran Rp22 miliar tersebut berasal dari Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR),” katanya di Painan, Jumat(28/8).

Dari total anggaran, Rp18,5 miliar akan dialokasikan untuk membangun berbagai sarana dan prasarana pendukung, sementara sisanya untuk memugar benteng Portugis yang saat ini masih ada di lokasi.

“Dengan adanya wisata serba Portugis maka akan menambah gairah dunia kepariwisataan di Pesisir Selatan, mulai dari semakin meningkatnya popularitas daerah sebagai surganya objek wisata hingga meningkatnya jumlah kunjungan,” sebutnya.

Ia mengungkapkan dengan akan dikucurkannya anggaran miliaran tersebut merupakan bukti bahwa perhatian pemerintah pusat ke Pesisir Selatan masih tinggi sejak beberapa tahun terakhir.

“Kami bersyukur pejabat pusat di lintas kementerian selalu membuka diri terhadap berbagai usulan dari kami, dan ini tidak terlepas dari sokongan berbagai pihak di Pesisir Selatan,” imbuhnya.

Wisata bernuansa Portugis akan menawarkan banyak hal mengenai kebudayaan negara yang berada di daratan Eropa tersebut, terutama pada saat warganya menginjakan kaki di Pulau Cingkuak di abad ke enam.

“Pakaian orang-orang Portugis baik laki-laki dan perempuan pada tempo dulu dari berbagai usia akan dengan mudah ditemukan, bahkan rencananya juga bisa disewakan ke pengunjung untuk sekadar berfoto, termasuk nanti juga akan ada dermaga dan beberapa kapal,” katanya.

Di Pulau Cingkuak sendiri selain terdapat benteng Portugis juga terdapat sebuah makam dan kawasan ini telah terinventarisasi dengan Nomor 04/BCB-TB/A/14/2007 di Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Sumatera Barat wilayah Kerja Sumatera Barat, Riau dan Kepulauan Riau.

Pulau Cingkuak bisa dijangkau dengan menaiki boat dari dermaga Pantai Carocok Painan dengan waktu kurang dari 10 menit, dari beberapa catatan pulau ini memiliki beberapa nama populer seperti Chinco, Poulo Chinco, Poulo Chinko, Poeloe Tjinko, Poelau Tjingkoek, dan Pulu Tjinkuk.(Antara)

(Warto'i)