Bus Putra Kembar
Bus Putra Kembar terjun bebas ke jurang sedalam k8 meter. (DOK/ANT)

Kapuas Hulu, Aktual.com – Bus Putra Kembar jurusan Pontianak-Badau mengalami kecelakaan tunggal di jalan Kenerak Kecamatan Semitau wilayah Kapuas Hulu, Sabtu pagi (22/10) lalu.

“Dari keterangan saksi dan sopir dalam pemeriksaan, kondisi jalan saat kecelakaan itu sempit dan kondisi jalan licin karena gerimis,” kata Kepala Satlantas Polres Kapuas Hulu IPTU Usman Hasibuan, di Putussibau Kapuas Hulu, Selasa (25/10).

Diketahui dalam peristiwa kecelakaan itu Bus Putra Kembar jatuh ke jurang dengan kedalaman kurang lebih 8 meter, yang mengakibatkan 17 penumpang mengalami luka ringan dan tiga diantaranya sempat dirujuk ke Rumah Sakit Sintang.

Meskipun demikian, saat ini kondisi para penumpang Bus Putra Kembar sudah dalam keadaan baik, dan untuk bus sudah dilakukan evakuasi dan diamankan hingga proses hukum selesai.

Terkait proses hukum dalam peristiwa kecelakaan Bus Putra Kembar itu, Usman menjelaskan saat ini sudah masuk dalam tahap penyidikan.

Dijelaskan Usman, berdasarkan hasil penyelidikan memang diduga sopir mengantuk, tetapi setelah dilakukan pengembangan ternyata dari hasil keterangan ada faktor lainnya yaitu kondisi jalan yang sempit, licin dan berkabut yang saat itu kebetulan gerimis.

“Setelah kami lakukan penyelidikan dengan mengumpulkan keterangan sejumlah saksi termasuk sopir sehingga naik menjadi penyidikan,” jelasnya.

Menurut dia, proses hukum persoalan itu masih terus berlanjut hingga menunggu pengembangan dalam penanganan selanjutnya.

“Kami masih melakukan pengembangan dengan pemeriksaan sejumlah saksi dan sopir,” katanya.

Dia mengimbau kepada seluruh penggunaan jalan raya khususnya para sopir angkutan umum untuk selalu berhati-hati mengutamakan keselamatan dalam berkendara.

“Kita berharap jangan ada lagi kecelakaan seperti itu apalagi kendaraan umum yang membawa penumpang, tetap utamakan keselamatan, jika mengantuk atau kondisi jalan tidak memungkinkan jangan dipaksakan, karena keselamatan itu hal paling utama yang harus kita jaga,” pesan Usman.

(Wisnu)