Perlu diingat, penggunaan untuk menggunakan antibiotik sebaiknya berdasarkan anjuran dokter karena tergolong obat keras. Penggunaan antibiotik yang tidak tepat dapat membunuh bakteri baik, atau flora normal, di dalam tubuh.

Padahal, salah satu satu fungsi flora normal di tubuh adalah untuk memerangi bakteri jahat. Penggunaan antibiotik yang tidak tepat juga dapat mengakibatkan bakteri resisten sehingga perlu dosis yang lebih tinggi untuk membunuhnya.

dr. Anis Karuniawati dari Komite Pengendalian Resistensi Antimikroba Kemenkes RI mengingatkan obat keras ini sebaiknya tidak dikonsumsi tanpa pengawasan dokter, pun kita sebaiknya tidak sembarangan membeli di apotek.

Ketika mendapatkan antibiotik, sebaiknya ikuti petunjuk pemakaian dari dokter, misalnya diminum tiga kali sehari dengan jeda 8 jam. Anis menyarankan untuk mengikuti jeda selama 8 jam tersebut, bukan hanya meminum antibiotik tiga kali dalam sehari.

Artikel ini ditulis oleh:

Editor: Andy Abdul Hamid