[ilustrasi] Dolar AS
[ilustrasi] Dolar AS

New York, Aktual.com – Dolar AS melonjak ke level tertinggi baru dua dekade pada akhir perdagangan Rabu (Kamis 22/9 pagi WIB), setelah Federal Reserve menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin lagi dan mengisyaratkan kenaikan yang lebih besar pada pertemuan mendatang.

Keuntungan dolar terbatas sejak keputusan Fed diperkirakan secara luas. Namun, karena suku bunga AS akan lebih tinggi lebih lama, tren tetap mendukung dolar untuk beberapa waktu, kata para analis.

Proyeksi baru The Fed menunjukkan suku bunga kebijakannya naik menjadi 4,4 persen pada akhir tahun, sebelum memuncak pada 4,6 persen pada 2023 untuk mengekang inflasi yang sangat tinggi. Pemotongan suku bunga tidak diperkirakan sampai 2024.

Ketua Fed Jerome Powell, dalam konferensi persnya, mengatakan tidak ada cara tanpa rasa sakit untuk menurunkan inflasi, menegaskan kembali bahwa ia ingin bertindak agresif sekarang dan terus melakukannya. Dia menambahkan bahwa tindakan The Fed kemungkinan akan menghasilkan pertumbuhan yang lebih lambat dan pengangguran yang lebih tinggi.

Indeks dolar yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama lainnya, mencapai tertinggi baru 20 tahun di 111,63 setelah kenaikan suku bunga Fed, dan terakhir naik 0,7 persen pada 110,97.

“Kami memperkirakan dolar AS akan tetap kuat dalam jangka pendek tetapi kami tetap enggan untuk memperhitungkan kenaikan dolar tambahan yang berkelanjutan dari sini dan kami pikir akan puas untuk mengabaikan risiko penurunan yang tidak terkendali di sini,” kata Shaun Osborne, kepala analis valas pada Scotiabank di Toronto.

Dia mengatakan bahwa dolar telah menjadi dinilai terlalu tinggi secara signifikan. Sejak awal tahun, indeks dolar telah melonjak hampir 16 persen, persentase kenaikan tahunan terbesar setidaknya sejak 1972, ketika Refinitiv memulai serakaian data.

Osborne juga mengatakan ekspektasi suku bunga AS yang lebih tinggi telah perkirakan dalam dolar, dengan suku bunga dana Fed tertinggi, atau suku bunga kebijakan bank sentral AS, telah naik lebih dari 100 basis poin sejak Agustus.

Euro, komponen terbesar dalam indeks dolar, turun ke level terendah 20 tahun, mencapai 0,9810 dolar. Mata uang tunggal Eropa terakhir berpindah tangan pada 0,9852 dolar, melemah 1,2 persen.

Terhadap yen, dolar membukukan keuntungan kecil dibandingkan dengan mata uang lainnya, naik setinggi 144,695 yen. Greenback terakhir diperdagangkan pada 143,98 yen, naik 0,2 persen hari ini. Pedagang tetap waspada untuk mendorong dolar lebih tinggi mengingat ancaman intervensi Jepang untuk mendorong yen.

“Mereka (The Fed) memiliki waktu singkat untuk bertindak agresif, dan mereka tampaknya ingin menggunakannya,” kata Jan Szilagyi, salah satu pendiri dan CEO Toggle AI, sebuah perusahaan riset investasi.

“Ada alasan lain untuk meningkatkan kenaikan. Toleransi publik dan pasar untuk kebijakan moneter yang lebih ketat jauh lebih tinggi dengan tingkat pengangguran di bawah 4,0 persen, terendah dalam sejarah.”

Sterling jatuh ke level terendah baru 37 tahun di 1,1237 dolar dan terakhir diperdagangkan di 1,1272 dolar, turun hampir satu persen.

Di awal sesi, dolar membukukan keuntungan setelah keputusan Presiden Rusia Vladimir Putin untuk memobilisasi lebih banyak pasukan guna konflik di Ukraina.

Putin pada Rabu (21/9/2022) memanggil 300.000 pasukan cadangan untuk berperang di Ukraina dan mengatakan Moskow akan menanggapi dengan kekuatan dari semua persenjataannya yang luas jika Barat mengejar apa yang disebutnya nuclear blackmail atas konflik di sana.

Mata uang Eropa menanggung beban penjualan di pasar valuta asing karena komentar Putin memperburuk kekhawatiran tentang prospek ekonomi untuk wilayah yang sudah terpukul keras oleh tekanan Rusia pada pasokan gas ke Eropa.

Osborne mencatat bahwa peningkatan risiko geopolitik telah menopang dolar sebagai tempat berlindung yang aman dan alternatif langka di negara maju.

“Kami pikir waktunya akan tiba untuk koreksi dolar AS tetapi bearish dolar harus tetap bersabar sedikit lebih lama,” katanya.

(Antara)

(As'ad Syamsul Abidin)