Jakarta, Aktual.com – Pecinta sepak bola Indonesia terus mendesak agar federasi sepak bola Indonesia yakni PSSI segera direformasi, setelah tidak mampu menyelesaikan berbagai masalah yang terjadi selama ini, baik kasus Kanjuruhan Malang, pertikaian antar suporter hingga terjadi dugaan pengaturan skor disetiap pertandingan di liga satu Indonesia.

Anggota Komisi X DPR RI Dede Yusuf mengatakan, yang harus dilakukan sekarang adalah Kongres Luar Biasa (KLB) yang sudah dijadwalkan bersama, agar permasalahan dalam sepak bola Indonesia bisa diselesaikan dengan cepat, setelah adanya pengurus baru PSSI.

“Ini kan PSSI mau KLB, sejauh mana nih KLB-nya, karena soal pantasnya itu gampang yang penting adalah prosesnya itu harus dilewati,” kata Dede Yusuf saat dihubungi, Rabu (30/11).

Terkait dengan nama-nama yang dinilai layak memimpin PSSI, politisi Partai Demokrat itu enggan berkomentar lebih jauh, karena dirinya tidak memiliki hak dalam memilih calon ketua umum, namun para pemilih itu berasal dari klub-klub peserta liga Indonesia.

“Jadi yang memilih Ketum PSSI itu adalah para klub, dalam hal ini kita anggapnya PSSI itu sebagai Cabor bola, tentu yang memiliki hak suara adalah diusulkan oleh klub,” ujarnya.

“Jadi soal siapa yang pantas dan yang tidak pantas biarkan klub yang menilai bahwa ada beberapa nama yang saya dengar-dengar Pak Erick, Kaesang lalu kemudian juga Pak Iwan bule juga mau maju lagi saya juga dengar. Jadi saya tidak boleh berpihak ya, siapa yang bagus karena saya tidak punya suara,” sambungnya.

Terkait dengan kualitas, Dede Yusuf tidak bisa memungkiri jika Menteri BUMN Erick Thohir memiliki kompetensi di atas segalanya, karena dia pernah memimpin berbagai tim sepak bola, baik tingkat nasional hingga internasional.

“Secara pengalaman pribadi saya sama Pak Erick itu sama-sama mengurus Persib. Jadi saya tahu bahwa beliau punya kompetensi dan punya hubungan yang baik dengan FIFA ya dan itu pasti,” ucapnya.

Dede Yusuf menegaskan, bahwa pengakuan bahwa Erick Thohir memiliki kompetensi bukan berarti dirinya mendukung Erick Thohir menjabat Ketum PSSI, tetapi hal tersebut disampaikan berdasarkan fakta bahwa dia (Erick Thohir) sudah berkecimpung di dunia sepak bola sejak lama.

“Jadi prinsipnya memang kompetensi juga dengan olahraganya. Kan dia juga basket, bola juga gitu, jadi saya tidak mau misalnya saya mengatakan preferensi saya kepada Pak Erick, tetapi saya melihat memang dia punya kompetensi di bidang olahraga,” jelasnya.

Atas dasar itu, politisi asal Jawa Barat (Jabar) itu memastikan DPR tidak punya hak apapun untuk memberikan preferensi kepentingan, selain menjalan Undang-undang Nomor 11 Tahun 2022 untuk melaksanakan apa yang menjadi amanat yaitu membentuk peraturan bersama mengenai pengelolaan sepak bola berstandar.

“Kan undang-undang olahraga juga, statuta FIFA dan undang-undang hukum negara. Yang pastinya harus cinta kepada sepak bola, itu yang paling penting,” ungkapnya.

Sementara itu, CEO Perfekto Indonesia Amir Faisal menuturkan, Erick Thohir yang berasal dari kalangan profesional dan pebisnis dinilai sangat tepat menahkodai PSSI.

“Sehingga sepak bola tanah air dapat berkembang dengan baik dan bersaing di kancah Internasional,” ujarnya.

Menurut Amir Faisal, berkaca dari pola Erick Thohir dalam mengelola BUMN dengan menempatkan orang-orang yang ahli dalam bidangnya, serta anak-anak muda yang berpotensi serta keterwakilan perempuan, maka bisa jadi hal itu pula yang akan diterapkannya jika Erick terpilih menjadi Ketua Umum PSSI.

“Jika demikian, maka komposisi pengurus PSSI di bawah Erick Thohir akan diwarnai oleh sosok-sosok yang paham dunia sepak bola serta memiliki manajerial yang bagus dan juga anak-anak muda yang ahli dalam bidangnya,” akuinya.

Terkait dengan pembinaan sepak bola, Amir Faisal mengakui Erick Thohir telah memiliki pengalaman sepak bola di level internasional, hingga dirinya sangat paham soal pembinaan yang harus dimulai dari usia dini. Terlebih Erick Thohir memiliki koneksi internasional melalui saham di Oxford United, klub League One Inggris.

“Nilai plusnya lagi adalah Erick yang merupakan Menteri BUMN tentu dapat melakukan sinergi antara PSSI dan BUMN baik dari sisi finansial maupun pembinaan para atlet yang bisa saja disupport oleh BUMN,” jelasnya.

Berkat pengalamannya menjabat presiden klub top dunia menjadi modal bagi Erick Thohir memimpin PSSI. “Soal kompetisi atau turnamen ini, Erick Thohir telah menunjukkan kualitasnya saat sukses menggelar Piala Presiden,” ungkapnya.

“Dalam mengelola keuangan, kita juga bisa menilai kiprah Erick Thohir saat menggelar Piala Presiden tersebut. Ia membuka secara transparan dan diaduit oleh Pricewaterhouse Coopers. Dari total pemasukan kurang lebih Rp45 miliar, tersisa Rp1,5 miliar dan membayar pajak penghasilan, PPN kurang lebih hampir Rp6 miliar yang juga menjadi pemasukan bagi negara,” tutup Amir Faisal. (***)

(Tino Oktaviano)