Cendikiawan muda, penulis buku "Negara Paripurna", Yudi Latief, saat memberikan pengantar Orasi Budaya bertema "Ekonomi Manusiawi" dalam peringatan Haul Cak Nur Ke-17. Foto: Aktual / Ahmad Warnoto.

Saudaraku, ”Berangkatlah, niscaya engkau akan mendapatkan ganti untik semua yang engkau tinggalkan. Bersusah payahlah, sebab kenikmatan hidup direngkuh dalam kerja keras. Ketika air mengalir, ia akan menjadi jernih, dan ketika berhenti ia akan menjadi keruh. Sebagaimana anak panah, jika tak meninggalkan busurnya tak akan mengenai sasaran. Biji emas yang belum diolah sama dengan debu di tempatnya. Maka ketika orang berangkat dan bekerja, dia akan mulia seperti bernilainya emas.” Demikian Imam Syafi’i memberi nasihat tentang pentingnya etos kerja.

Karena etos kerja itu erat kaitannya dengan situasi kerohanian, pantaslah dipertanyakan apa yang terjadi dengan jiwa keagamaan kita. Mengapa dalam masyarakat yang dilukiskan bercorak religius, produktivitas rendah, etika sosial lembek, sedang korupsi merajalela?

Ajaran moral Al-Qur’an sesungguhnya memancarkan etos kerja positif. Tak kurang dari 50 kali Qur’an memuat kata kerja aqala (akal-pikiran). Diingatkan pula, ”tiadalah sesuatu bagi manusia, melainkan sesuai dengan apa yang dikerjakannya” (QS 52: 36-42). ”Setiap orang bekerja sesuai dengan bakatnya” (QS 17: 84). ”Dan jika engkau berwaktu luang, maka bekerjalah” (QS 94: 7).

Hubungan positif antara jiwa keagamaan dengan etos kerja perekonomian juga bisa dilihat jejaknya dalam Islam klasik Nusantara. Islam masuk kepulauan ini melalui jalur dagang. Juga ada kesesuaian antara kedalaman penghayatan keagamaan dengan kegairahan aktivitas perekonomian seperti dijumpai pada suku bangsa Minangkabau, Banjar dan Aceh; Begitu pun di Jawa, orang kauman yang menumbuhkan industri batik, keretek dan perak, menjalankan kegiatan keagamaan dan perekonomian secara simultan.

Masalahnya, seperti diingatkan Clifford Geertz, sekalipun etos kerja ”kapitalisme”, seperti tercemin dalam sikap tekun, hemat dan berperhitungan, juga dimiliki oleh kaum santri, kekuatan ekonomi santri sulit menjadi besar karena tak didukung oleh kerangka institusional dan organisasi bisnis modern.

Selebihnya, kendala birokrasi pemerintahan yang bersifat eksploitatif. Wertheim mengingatkan bahwa kebijakan pemerintah bukan saja menghambat kemajuan, tapi juga melumpuhkan bibit kewirausahaan dan etos kerja yang telah tumbuh dalam masyarakat.

Belajar Merunduk, Yudi Latif

(As'ad Syamsul Abidin)