Iluistrasi

Jakarta, Aktual.com – Harga emas turun di perdagangan Asia pada Rabu (25/5) sore, tertekan dolar AS yang menguat, sementara investor menunggu risalah dari pertemuan kebijakan Federal Reserve AS bulan Mei sebagai isyarat tentang besarnya kenaikan suku bunga bank sentral yang akan datang.
`
Emas di pasar spot melemah 0,5 persen, menjadi diperdagangkan di 1.857,39 dolar AS per ounce pada pukul 06.36 GMT, setelah naik ke level tertinggi sejak 9 Mei di 1.869,49 dolar AS pada Selasa (24/5). Emas berjangka AS juga turun 0,5 persen menjadi diperdagangkan di 1.856,00 dolar AS per ounce.

Indeks dolar menguat setelah mencapai level terendah dalam sebulan di sesi sebelumnya, membuat emas yang dinilai dengan greenback lebih mahal bagi pembeli yang memegang mata uang lainnya.

“Pedagang akan mengamati risalah FOMC (Komite Pasar Terbuka Federal) untuk petunjuk kebijakan di luar Juni dan Juli, karena ekspektasi kenaikan suku bunga September bisa sangat penting untuk harga emas,” kata Stephen Innes, Managing Partner di SPI Asset Management.

FOMC diperkirakan akan merilis risalah dari pertemuan kebijakan 3-4 Mei pada Rabu pukul 18.00 GMT.

Namun, “investor sedang berjuang dengan bagaimana menilai jalur pendaratan inflasi sekarang karena inflasi puncak ada di belakang kita. Pertanyaan untuk pasar adalah berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk menormalkan, dan itu tidak pasti membantu emas,” kata Innes.

Sementara emas dipandang sebagai pelindung nilai inflasi, suku bunga AS jangka pendek yang lebih tinggi meningkatkan peluang kerugian memegang emas yang tidak memberikan imbal hasil.

Ketika Federal Reserve meningkatkan perjuangannya melawan inflasi tinggi 40 tahun dengan apa yang diharapkan menjadi serangkaian kenaikan suku bunga besar, seorang bankir bank sentral AS memberikan peringatan, peringatan kenaikan suku bunga dapat menciptakan “dislokasi ekonomi yang signifikan.”

Emas spot mungkin stabil di sekitar tingkat dukungan 1.856 dolar AS per ounce dan menguji ulang resistensi di 1.867 dolar AS, menurut analis teknis Reuters Wang Tao.

Logam mulia lainnya di pasar spot, perak turun 0,6 persen menjadi diperdagangkan di 21,95 dolar AS per ounce, platinum turun 0,7 persen menjadi diperdagangkan di 947,49 dolar AS, sementara paladium naik 0,5 persen menjadi diperdagangkan di 2.015,99 dolar AS.

(Arie Saputra)