Sejumlah gajah berada di Taman Nasional Way Kambas (TNWK) Lampung Timur, Lampung, Sabtu (14/5). Penghuni TNWK akan bertambah setelah dua gajah di TNWK positif hamil dan kelahirannya diperkirakan satu hingga dua bulan mendatang. ANTARA FOTO/Tommy Saputra/aww/16.

Jakarta, Aktual.com – Salah satu aktivitas populer saat berlibur di resor baik di Asia dan Afrika adalah menunggang gajah, namun aktivis perlindungan hewan menyarankan untuk tidak melakukannya. Tidak hanya demi gajah saja, tetapi karena manusia dapat terjangkit infeksi jika gajah sakit.

Dilansir DPA, Sabtu, kelompok perlindungan hewan PETA mengutip laporan dari Animal Welfare Board of India (AWBI), yang menunjukkan bahwa gajah-gajah yang terkena TBC telah digunakan sebagai tunggangan di Benteng Amber di luar kota Jaipur.

PETA menyarankan agar orang menghindari bersentuhan dengan hewan dan jika memungkinkan untuk benar-benar menghindari area tersebut.

Di Benteng Amber, 10 gajah dinyatakan positif menderita TBC.

Selain itu, semua hewan memiliki masalah dengan kaki mereka, dan beberapa memiliki masalah penglihatan dan dipaksa untuk membawa beban yang terlalu berat.

Laporan media lokal mengatakan bahwa atas perintah pihak berwenang, semua gajah yang terinfeksi TB tidak lagi digunakan untuk naik. Benteng Amber adalah salah satu tujuan wisata paling populer di negara bagian Rajasthan.
Benteng ini terletak di atas bukit, dan gajah biasanya membawa wisatawan ke atas, meskipun melalui jalan setapak.

ant

 

(Nebby)