Direktur Pelaksana Dana Moneter Internasional (IMF) Kristalina Georgieva berbicara selama konferensi pers bersama di akhir KTT tentang Pembiayaan Ekonomi Afrika di Paris, Prancis 18 Mei 2021. Ludovic Marin/Pool via REUTERS

Jakarta, Aktual.com – Bagi sebagian besar ekonomi global tahun 2023 akan menjadi tahun yang sulit karena mesin utama pertumbuhan global – Amerika Serikat, Eropa, dan China – semuanya mengalami aktivitas yang melemah, Ketua Dana Moneter Internasional (IMF) mengatakan pada Minggu (1/1).

Tahun baru akan menjadi “lebih sulit daripada tahun yang kita tinggalkan,” Direktur Pelaksana IMF Kristalina Georgieva mengatakan pada program berita Minggu pagi CBS “Face the Nation.”

“Mengapa? Karena tiga ekonomi besar – AS, Uni Eropa, dan China – semuanya melambat secara bersamaan,” katanya.

Pada Oktober IMF memangkas prospek pertumbuhan ekonomi global pada 2023, mencerminkan hambatan yang terus berlanjut dari perang di Ukraina serta tekanan inflasi dan suku bunga tinggi yang direkayasa oleh bank-bank sentral seperti Federal Reserve (Fed) AS bertujuan untuk membawa tekanan harga ke tingkat yang lebih rendah.

Sejak itu China telah membatalkan kebijakan nol-COVID dan memulai pembukaan kembali ekonominya yang kacau, meskipun konsumen di sana tetap waspada ketika kasus Virus Corona melonjak. Dalam komentar publik pertamanya sejak perubahan kebijakan, Presiden Xi Jinping pada Sabtu (31/12) dalam pidato Tahun Baru menyerukan untuk lebih banyak upaya dan persatuan saat China memasuki “fase baru”.

“Untuk pertama kalinya dalam 40 tahun, pertumbuhan China pada 2022 kemungkinan berada pada atau di bawah pertumbuhan global,” kata Georgieva.

Selain itu “penyebaran cepat” infeksi COVID yang diperkirakan di sana dalam beberapa bulan ke depan kemungkinan akan semakin memukul ekonominya tahun ini dan menyeret pertumbuhan regional dan global, kata Georgieva, yang melakukan perjalanan ke China untuk urusan IMF akhir bulan lalu.

“Saya berada di China minggu lalu, dalam sebuah bubble di kota di mana tidak ada COVID,” katanya. “Tapi itu tidak akan bertahan begitu orang mulai bepergian.”

“Untuk beberapa bulan ke depan, akan sulit bagi China, dan dampaknya terhadap pertumbuhan China akan negatif, dampaknya terhadap kawasan akan negatif, dampak terhadap pertumbuhan global akan negatif,” katanya.

Dalam perkiraan Oktober IMF mematok pertumbuhan produk domestik bruto China tahun lalu sebesar 3,2 persen – setara dengan prospek global IMF untuk 2022. Pada saat itu, IMF juga memperkirakan pertumbuhan tahunan di China meningkat pada 2023 menjadi 4,4 persen sementara aktivitas global semakin melambat.

Namun pernyataannya menunjukkan pemotongan lain untuk China dan prospek pertumbuhan global mungkin sebentar lagi akhir bulan ini ketika IMF biasanya memperkenalkan prakiraan yang diperbarui selama Forum Ekonomi Dunia di Davos, Swiss.

Sementara itu, kata Georgieva, ekonomi AS berdiri terpisah dan dapat menghindari kontraksi langsung yang kemungkinan akan menimpa sepertiga dari ekonomi dunia.

“AS paling tangguh,” katanya, dan “dapat menghindari resesi. Kami melihat pasar tenaga kerja tetap cukup kuat.”

Tetapi fakta itu sendiri menghadirkan risiko karena dapat menghambat kemajuan yang perlu dibuat Fed dalam membawa inflasi AS kembali ke level yang ditargetkan dari level tertinggi dalam empat dekade tahun lalu. Inflasi menunjukkan tanda-tanda telah melewati puncaknya saat 2022 berakhir, tetapi dengan ukuran yang disukai Fed, inflasi tetap hampir tiga kali lipat dari target 2,0 persen.

“Ini adalah … berkah beragam karena jika pasar tenaga kerja sangat kuat, Fed mungkin harus mempertahankan suku bunga lebih lama untuk menurunkan inflasi,” kata Georgieva.

Tahun lalu, dalam pengetatan kebijakan paling agresif sejak awal 1980-an, Fed menaikkan suku bunga acuannya dari mendekati nol pada Maret ke kisaran saat ini 4,25 persen hingga 4,50 persen, dan pejabat Fed bulan lalu memproyeksikan akan menembus angka 5,0 persen pada 2023, level yang tidak terlihat sejak 2007.

Memang, pasar kerja AS akan menjadi fokus utama pejabat Fed yang ingin melihat permintaan tenaga kerja berkurang untuk membantu mengurangi tekanan harga. Minggu pertama tahun baru membawa serangkaian data utama di bidang ketenagakerjaan, termasuk laporan penggajian non pertanian bulanan pada Jumat (6/1/2023), yang diperkirakan menunjukkan ekonomi AS mencetak 200.000 pekerjaan lagi pada Desember dan tingkat pengangguran tetap di 3,7 persen – mendekati terendah sejak 1960-an.

(Arie Saputra)