Ilustrtasi grafik

Jakarta, Aktual.com – Harga minyak merosot pada akhir perdagangan Kamis (Jumat (30/9) pagi WIB), setelah sempat menyentuh di atas 90 dolar AS per barel dan kemudian mundur, karena para pedagang menimbang prospek ekonomi yang memburuk terhadap potensi pengurangan produksi OPEC+ minggu depan.

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman November kehilangan 83 sen atau 0,9 persen, menjadi menetap di 88,49 dolar AS per barel di London ICE Futures Exchange, setelah naik setinggi 90,12 dolar AS selama sesi.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman November merosot 92 sen atau 1,1 persen, menjadi ditutup pada 81,23 dolar AS per barel di New York Mercantile Exchange.

Anggota terkemuka Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, yang dikenal sebagai OPEC+, telah memulai diskusi tentang pengurangan produksi minyak pada pertemuan berikutnya 5 Oktober, tiga sumber mengatakan kepada Reuters.

Satu sumber OPEC mengatakan kepada Reuters bahwa pemotongan “mungkin”, sementara dua sumber OPEC+ lainnya mengatakan anggota kunci telah berbicara tentang topik tersebut.

Reuters melaporkan minggu ini bahwa Rusia kemungkinan akan mengusulkan agar OPEC+ mengurangi produksi minyak sekitar 1 juta barel per hari (bph).

“Saat ini, pasar minyak tertatih-tatih antara kehancuran permintaan yang diinduksi Fed dan pasokan minyak yang ketat,” kata Ryan Dusek, direktur di Grup Penasihat Risiko Komoditas di Opportunne LLP.

Pasar saham AS juga jatuh di tengah kekhawatiran bahwa perjuangan agresif Federal Reserve melawan inflasi dapat melumpuhkan ekonomi AS, dan karena investor khawatir tentang kekalahan di mata uang global dan pasar surat utang (obligasi).

“Di tengah begitu banyak ketidakpastian, perdagangan maju mundur mungkin biasa terjadi selama minggu depan, kecuali kita mendapatkan kejelasan lebih lanjut dari sumber OPEC+ tentang kemungkinan ukuran penyesuaian dan apa artinya kuota yang terlewatkan sebelumnya,” kata Craig Erlam, analis pasar senior di OANDA.

Pasar juga mereda karena ancaman Badai Ian surut dengan produksi minyak AS diperkirakan akan kembali dalam beberapa hari mendatang, setelah sekitar 158.000 barel per hari ditutup di Teluk Meksiko pada Rabu (28/9/2022), menurut data federal.

Di China, importir minyak mentah terbesar di dunia, perjalanan selama liburan nasional selama seminggu yang akan datang akan mencapai level terendah dalam beberapa tahun, karena aturan nol-COVID Beijing membuat orang tetap di rumah sementara kesengsaraan ekonomi membatasi pengeluaran.

Harga acuan minyak mentah tetap pada kecepatan untuk mencatat kenaikan mingguan, setelah penurunan beruntun empat minggu. Awal pekan ini mereka rebound dari posisi terendah sembilan bulan, didukung oleh penurunan indeks dolar AS dan penarikan persediaan bahan bakar AS yang lebih besar dari perkiraan.

Indeks dolar AS turun lagi pada Kamis (29/9), jatuh dari tertinggi 20 tahun, menunjukkan beberapa selera risiko lebih besar dari para investor.

Dukungan lebih lanjut untuk harga minyak bisa datang dari Amerika Serikat yang mengumumkan sanksi baru terhadap perusahaan-perusahaan yang memfasilitasi penjualan minyak Iran.

“Saya pikir para pedagang hampir menyerah pada kesepakatan nuklir yang telah disepakati dan pengumuman dari AS ini tampaknya merupakan langkah maju atau mundur,” kata Erlam.

(Andy Abdul Hamid)