Presiden Joko Widodo saat memberikan arahan di acara Konsolidasi Nasional Komisi Pemilihan Umum (KPU) yang diikuti pengurus KPU se-Indonesia di kawasan Ancol, Jakarta, Jumat (2/12).

Jakarta, Aktual.com – Presiden Joko Widodo menyatakan, penyelenggaraan Pemilihan Umum (Pemilu) 2024 merupakan pekerjaan yang tidak mudah karena banyaknya jumlah pemilih serta kondisi geografis Indonesia.

Hal ini disampaikan Jokowi saat memberikan arahan di acara Konsolidasi Nasional Komisi Pemilihan Umum (KPU) yang diikuti pengurus KPU se-Indonesia di kawasan Ancol, Jakarta, Jumat (2/12).

“Ini bukan pekerjaan yang mudah, ini pekerjaan besar yang sangat menentukan masa depan bangsa kita, masa depan negara kita, dengan melibatkan jumlah pemilih yang sangat besar,” kata Jokowi, Jumat (2/11).

Ia menuturkan, berdasarkan perhitungan terakhir akan ada 189 juta pemilih yang bakal memberikan suaranya dalam waktu sekitar 6 jam pada hari pelaksanaan Pemilu 2024, 14 Februari 2024 mendatang.

Ia menyebutkan, mengelola Pemilu juga bukanlah hal mudah karena wilayah Indonesia yang sangat luas dan kondisi geografis yang beragam

“Bayangkan kita harus pergi ke 17.000 pulau, ada yang naik perahu, ada yang naik kapal, ada yang tadi harus didukung untuk distribusi logistik oleh TNI, oleh Polri, karena memang medannya medan yang tidak mudah,” kata dia.

Jokowi pun mengakui bahwa kondisi infrastruktur di Indonesia belum sempurna hingga masih ada wilayah-wilayah yang sulit dijangkau.

“Kondisi geografis yang sangat beragam itu tidak mudah, utamanya dalam distribusi logistik pemilu, enggak mudah. Saya menyadari betul keadaan lapangan karena saya sering ke daerah,” ujar dia.

Namun, Jokowi yakin KPU sudah memiliki pengalaman menyelenggarakan pemilu edisi-edisi sebelumnya yang dapat menjadi bekal untuk mempersiapkan Pemilu 2024 dengan lebih baik.

“Momentum waktu yang masih tersisa harus kita manfaatkan sebaik-baiknya untuk meningkatkan kapasitas teknis persiapan pemilu, memperbaiki kekurangan-kekurangan yang ada, memperbaiki masalah-masalah yang harus kita selesaikan,” kata Jokowi.

Seperti diketahui, Pemilu 2024 akan digelar pada 14 Februari 2024 untuk memilih presiden dan wakil presiden, anggota DPR, DPD, dan DPRD periode 2024-2029 secara serentak.

Setelah itu, pemilihan kepala daerah 2024 juga akan digelar pada 27 November 2024 untuk memilih para kepala daerah di 542 daerah secara serentak.

(Arie Saputra)