Kupang, Aktual.com – Kepala Kepolisian Daerah Nusa Tenggara Timur Irjen Pol Lotharia Latif mengharapkan kejadian penganiayaan terhadap seorang pelajar oleh gurunya di Kabupaten Alor yang berujung pada meninggalnya pelajar itu tidak terjadi lagi di NTT.

“Kejadian ini harus menjadi pembelajaran yang mahal dan menjadi yang terakhir di NTT,” katanya kepada wartawan di Kupang, Rabu (27/10).

Hal ini disampaikannya berkaitan dengan kasus penganiayaan terhadap seorang pelajar di SMP Negeri Padang Panjang, Kecamatan Alor Timur berinisial MM (13) pada 16 Oktober lalu dan kemudian dirawat intensif di RS, namun pada Selasa (26/10) pagi kemarin meninggal dunia.

Kini guru berinisial SK itu tengah ditahan dan sudah ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus tersebut oleh kepolisian setempat.

Kasus ini ujar orang nomor satu di Polda NTT itu ditangani oleh penyidik Polres Alor, Nusa Tenggara Timur, dari unit Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA).

Komandan itu menyatakan bahwa dirinya sudah perintahkan Kapolres Alor untuk menangani kasus itu secara profesional dan proporsional dan proses hukum guru tersebut.

“Saya mengingatkan agar kejadian tersebut tidak terulang lagi di NTT ini dan para guru agar melaksanakan tugas dan fungsinya sebagai pendidikĀ  atau pengasuh bahkan orang tua bagi murid, tanpa perlu melakukan kekerasan baik lisan apalagi fisik kepada muridnya,” tambah dia.

Kapolda juga menyarankan agar murid yang belum paham dengan apa yang diajarkan guru agar dibimbing dengan baik dan sabar menghadapi tipikal murid yang berbeda-beda tidak perlu sampai melakukan kekerasan sehingga fatal akibatnya.

“Jangan karena emosional tugas mulia guru malah berubah menjadi pelanggaran pidana bagi yang bersangkutan,” kata dia.

(Antara)

(Wisnu)