Personil gabungan Satpol, Polri dan TNI usai melakukan penyisiran dan mengamankan diwilayah Kalijodo sebelum pembongkaran ratusan rumah dan cafe lokasisasi Kalijodo, Jakarta, Senin (29/2/2016). 5.000 Personel Gabungan Satpol PP, Polri dan TNI Amankan Penertiban Lokalisasi Kalijodo.

Kupang, Aktual.com – Direktur Rehabilitasi Sosial Tuna Susila dan Korban Perdagangan Orang, Kementerian Sosial RI, Waskito Budi Kusumo menyebutkan telah menutup 160 lokalisasi dari 168 lokalisasi yang ditargetkan ditutup selama priode 2016-2019.

Hal itu dikatakan Waskito Budi Kusumo kepada wartawan usai melakukan deklarasi penutupan dan pemulangan 54 orang pekerja seks komersial (PSK) lokalisasi Karang Dempel (KD) di Kota Kupang, Jumat (4/10).

Lokalisasi Karang Dempel yang berlokasi 15 km arah barat Kota Kupang dan dekat dengan kawasan pelabuhan Tenau Kupang merupakan lokalisasi terbesar di Nusa Tenggara Timur yang dihuni lebuh dari 400 PSK, namun ratusan pesk sduah pulang ke daeranya sejak Pemerintah Kota Kupang menutup kawasan lokalisasi itu pada 1 Januari 2019 lalu.

Ia mengatakan, lokalisasi Karang Dempel di Kelurahan Alak, Kecamatan Alak, Kota Kupang merupakan lokalisasi yang ke 160 yang ditutup pemerintah.

Berdasarkan data pada Kementerian Sosial terdapat 168 lokalisasi di Tanah Air dengan puluhan ribu wanita yang menjadi pekerja seks komersial.

Dikatakannya, penutupan lokalisasi prostitusi dilakukan karena Indonesia sudah bertekad untuk bebas dari lokalisasi prostitusi pada 2019.

(Abdul Hamid)