Ketua Komnas HAM Ahmad Taufan Damanik di Jakarta, Selasa (26/7).
Ketua Komnas HAM Ahmad Taufan Damanik di Jakarta, Selasa (26/7).

Jakarta, Aktual.com – Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) membentuk Tim Ad Hoc Penyelidikan Pelanggaran HAM Berat Pembunuhan Munir Said Thalib dengan menunjuk dua orang komisioner mewakili internal lembaga.

“Pertama saya sendiri Ahmad Taufan Damanik dan kedua Ibu Sandrayati Moniaga,” kata Ketua Komnas HAM RI Ahmad Taufan Damanik di Jakarta, Rabu (7/9).

Sebagai tambahan, papar dia, terdapat tiga nama yang sudah diusulkan oleh koalisi masyarakat sipil, termasuk dari Komite Aksi Solidaritas untuk Munir (Kasum). Nama-nama yang disodorkan tersebut saat ini sedang dipertimbangkan dan dihubungi Komnas HAM.

“Satu dari tiga nama yang dihubungi itu sudah menyatakan kesediaan, yaitu Usman Hamid,” kata Taufan.

Sementara itu, dua nama lagi yang sedang dihubungi hingga kini belum memberikan jawaban kesediaan sehingga belum bisa disampaikan kepada publik.

Dalam waktu dekat Tim Ad Hoc yang dibentuk tersebut akan mulai melakukan penyelidikan projustitia berdasarkan Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2000 tentang Pengadilan HAM.

Hasil dari penyelidikan tim tersebut, kata dia, selanjutnya akan disampaikan kepada sidang paripurna untuk dibahas dan ditindaklanjuti.

“Dalam sidang paripurna itulah nanti baru kemudian ada penetapan status hukum peristiwa dibunuhnya saudara Munir,” ujarnya.

Sebagai tambahan informasi, sejak 7 September 2021 Komnas HAM telah menetapkanĀ sebagai Hari Perlindungan Pembela HAM.
“Sejak tahun lalu kita telah menetapkan 7 September sebagai hari Perlindungan Pembela HAM,” ucap dia.

Komisioner Komnas HAM lainnya Sandrayati Moniaga mengatakan penetapan 7 September sebagai Hari Pembela HAM di Indonesia tidak lepas dari hari ditemukannya almarhum Munir meninggal dunia.

Sebelum ini, Komnas HAM telah dua kali membentuk tim dan akhirnya sepakat membentuk Tim Ad Hoc untuk Penyelidikan Kasus Pembunuhan Munir Said Thalib.

(Arie Saputra)