Jakarta, Aktual.com – Proses olah tempat kejadian perkara insiden kecelakaan bus pariwisata yang menyebabkan 27 orang meninggal dunia di Tanjakan Emen, Subang, Jawa Barat, menggunakan sistem pemindaian kamera laser tiga dimensi (3D).

“Olah TKP kita gunakan sistem kamera laser 3D. Nanti dipetakan jadi aplikasi gambar semua proses terjadinya laka,” ujar Kasubdit Laka Dit Gakkum Korlantas Polri, Kombes Pol Joko Rudi, di lokasi, Minggu (11/1).

Joko mengatakan, alat tersebut akan memberikan gambaran analisis pra kecelakaan, saat kecelakaan, dan pasca kecelakaan atau dampak setelah terjadinya kecelakaan sepanjang 200 meter.

Nantinya, setelah melalui proses pemindaian maka hasilnya akan diketahui mengenai apa penyebab kecelakaan tersebut.

“Untuk memetakan satunya fisik crash, mengambil update data untuk menciptakan rekondisi saat dimungkinkan laka sebelum, saat, dan dampaknya,” katanya.

Hasil ini akan diperkuat dari keterangan saksi-saksi guna kebutuhan pemberkasan untuk memutuskan siapa yang bersalah akibat peristiwa tersebut.

(Nebby)