Jakarta, Aktual.com – Presiden Amerika Serikat Donald Trump menyatakan bahwa Iran sepertinya menjadi biang keladi atas serangan Sabtu di fasilitas minyak Arab Saudi, namun ia tidak terburu-buru untuk menanggapinya dan masih berupaya mencari dalang serangan tersebut.

Sejumlah pejabat kabinet AS, termasuk Menteri Luar Negeri Mike Pompeo dan Menteri Energi Rick Perry, menuding Iran melancarkan serangan tersebut, yang menyebabkan produksi minyak mentah dunia merosot hingga lima persen.

Iran membantah tuduhan tersebut, dengan Presiden Iran Hassan Rouhani mengatakan serangan itu dilakukan oleh “orang-orang Yaman” sebagai aksi balasan atas serangan koalisi pimpinan Saudi dalam empat tahun perang Yaman.

Trump mengatakan Amerika Serikat memiliki banyak opsi untuk menanggapi serangan tersebut, namun menolak untuk membocorkan langkah apa yang sedang dipertimbangkan olehnya. Ia menambahkan bahwa, selagi Amerika Serikat dapat membantu, ia tidak menjanjikan perlindungan untuk Riyadh.

Serangan terhadap Arab Saudi merusak pabrik pemrosesan minyak mentah terbesar di dunia sekaligus memicu lonjakan harga minyak dalam hampir 30 tahun.

(Abdul Hamid)