JB Sumarlin

Jakarta, aktual.com – Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati mengenang upaya mendiang JB Sumarlin yang rela menyamar sebagai petugas rumah sakit demi mengungkap praktik korupsi [10/2].

“Beliau bahkan tidak segan menyamar sebagai pegawai RS Cipto Mangunkusomo dalam rangka membongkar praktik korupsi yang ada dan untuk mencari tahu sendiri siapa saja pelakunya,” kata Sri Mulyani dalam sambutan upacara serah terima jenazah JB Sumarlin di Kementerian Keuangan, Jakarta, Senin.

Sri Mulyani menuturkan peristiwa itu terjadi pada tahun 1974 ketika JB Sumarlin menjabat Menteri Negara Penertiban Aparatur Negara pada periode 1973-1983.

Saat itu, lanjut dia, almarhum bekerja sama dengan Menkeu Ali Wardhana membongkar praktik pungutan liar yang dilakukan oleh oknum di lingkungan Kemenkeu.

“Korupsi merupakan musuh bersama dan harus kita lawan dan ini adalah salah satu bukti integritas JB Sumarlin dalam perbuatan nyata, dari dulu hingga sekarang, pelayanan masih sangat relevan,” ucap Sri Mulyani.

Tak hanya meneladani nilai integritas almarhum, lanjut dia, JB Sumarlin juga menjadi contoh dalam upaya menstabilkan ekonomi Indonesia saat itu melalui gebrakan-gebrakan untuk mendorong pertumbuhan.

Saat itu, kata Sri Mulyani, ekonom senior itu menjabat sebagai Kepala Bappenas 1983-1988, dan sekaligus ditunjuk sebagai menteri keuangan. Kondisi perekonomian RI pada masa itu sedang mengalami kesulitan dengan harga minyak yang tinggi.

Melalui gebrakan Sumarlin I, almarhum memetakan kebijakan moneter karena kenaikan harga minyak dari 14 dolar AS per barel menjadi 37 dolar AS per barel.

“Gebrakan Sumarlin I dalam memetakan moneter berhasil menstabilkan ekonomi Indonesia dan tetap mendorong pertumbuhan ekonomi bahkan melebihi target tahun 1988,” kata Sri Mulyani.

JB Sumarlin yang menjadi menteri keuangan ke-17 periode tahun 1988-1993, lanjut dia, juga berhasil mengelola keuangan negara ketika harga minyak mengalami penurunan drastis.

“Beliau berani mengeluarkan berbagai paket kebijakan yang tidak untuk menderegulasi dan meningkatkan potensi pertumbuhan ekonomi di Indonesia. Ini yang dikenal sebagai Gebrakan Sumarlin II yang mau turut menahan inflasi dan menjaga momentum pertumbuhan ekonomi,” ucap Sri Mulyani.

JB Sumarlin yang juga mantan anggota TNI dan anggota PMI itu meninggal dunia dalam usia 87 tahun di Rumah Sakit Carolus pada Kamis (6/02).

Jenazah JB Sumarlin kemudian dimakamkan di San Diego Hills, Karawang, Jawa Barat dalam upacara militer.

(Eko Priyanto)