Ladang minyak BP Eastern Trough Area Project (ETAP) di Laut Utara, sekitar 100 mill dari Aberdeen Skotlandia.

Hong Kong, aktual.com – Harga minyak turun di sesi Asia pada Jumat (22/4) pagi, menuju penurunan hampir empat persen untuk minggu ini, dibebani oleh prospek kenaikan suku bunga, pertumbuhan global yang lebih lemah dan penguncian COVID-19 di China yang mengurangi permintaan, bahkan ketika Uni Eropa mempertimbangkan larangan pada minyak Rusia.

Minyak mentah berjangka Brent tergelincir 81 sen atau 0,8 persen, menjadi diperdagangkan di 107,52 dolar AS per barel pada pukul 01.30 GMT. Sementara itu, minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS berkurang 72 sen atau 0,7 persen, menjadi diperdagangkan di 103,07 dolar AS per barel.

Kedua kontrak acuan menuju penurunan mingguan sekitar 3,7 persen.

Ini adalah minggu perdagangan yang paling tidak stabil sejak Rusia meluncurkan invasi ke Ukraina pada 24 Februari, memicu sanksi yang memotong pasokan minyak Rusia dan menyebabkan negara-negara konsumen melepaskan rekor volume minyak dari cadangan darurat. Moskow menyebut tindakannya di Ukraina sebagai “operasi militer khusus”.

Kekhawatiran tentang konflik Ukraina yang memicu inflasi dan menghambat pertumbuhan ekonomi mendominasi perdagangan di paruh kedua minggu ini, dengan Dana Moneter Internasional (IMF) memangkas perkiraan pertumbuhan globalnya hampir satu poin persentase penuh.

Gubernur bank sentral China Yi Gang mengatakan pada Jumat bahwa ekonomi terbesar kedua di dunia itu tidak kebal terhadap guncangan eksternal, dan juga menghadapi tekanan dari wabah COVID.

Menambah sentimen negatif untuk minyak, komentar dari Ketua Federal Reserve AS Jerome Powell pada Kamis (21/4/2022) menunjukkan kenaikan suku bunga yang agresif mendorong dolar AS, yang membuat minyak lebih mahal bagi pembeli yang memegang mata uang lainnya.

Tapi semua itu datang di pasar yang ketat, yang bisa menghadapi pasokan yang lebih ketat jika Uni Eropa melanjutkan larangan minyak Rusia.

“Situasi yang memburuk di Ukraina meningkatkan tekanan pada Uni Eropa untuk memberikan sanksi kepada minyak Rusia,” kata analis ANZ Research dalam sebuah catatan.

(Antara)

(Rizky Zulkarnain)