Hajatan lima tahunan itu diharapkan tidak mengubah fokus pemerintah dalam upaya memulihkan ekonomi masyarakat.

“Jangan sampai kami berpikir tidak dapat bantuan gara-gara pemilu,” tandasnya.

Dia menyatakan, mahalnya biaya pemilu di tengah kesulitan ekonomi dapat melukai rasa keadilan masyarakat. Belayan seperti dirinya akan merasa diabaikan karena pemerintah lebih mengutamakan pemilu.

“Seolah kesulitan rakyat tidak ada artinya,” tutup Jufri.

(Zaenal Arifin)