Pendukung Lukas Enembe
Para Pendukung Lukas Enembe yang ditangkap polisi dipulangkan/DOK/ANT

Jayapura, Aktual.com – Para pendukung Lukas Enembe yang sempat ditangkap sejak Selasa (10/1) setelah mereka melakukan aksi pelemparan dan provokasi dipulangkan.

“Memang benar ke 19 orang yang diamankan semuanya sudah dipulangkan sejak Rabu (11/1),” kata Kabid Humas Polda Papua Kombes Ignatius Benny Prabowo kepada Antara di Jayapura, Kamis (12/1).

Pemulangan para pendukung Lukas Enembe itu setelah ada jaminan dari pihak keluarga dan Kepala Kampung Sabron Sari, Kabupaten Jayapura Marwan Hasyim.

Pemulangan ke 19 pendukung Lukas Enembe itu setelah dilakukan pertemuan dan mereka menandatangani kesepakatan tidak akan melakukan tindakan serupa.
Selain itu pihak keluarga juga sudah menolak dilakukannya otopsi terhadap jenazah ditandatangani Joel Wakur yang dimakamkan di Distrik Sentani Barat, Kabupaten Jayapura.
“Korban meninggal merupakan pendukung yang terlibat dalam aksi ricuh di sekitar kawasan bandara Sentani, sesaat setelah diterbangkan Gubernur Papua Lukas Enembe oleh KPK,” jelas Beni.
Dia mengakui dipulangkannya mereka sebagai bentuk restorative justice sehingga kasusnya juga tidak dilanjutkan.
Tercatat 19 orang yang diamankan saat kericuhan terjadi, dua diantaranya di sekitar Mako Brimob Polda Papua di Kotaraja dan 17 orang diamankan Polres Jayapura termasuk tiga orang yang mengalami luka tembak.
“Dari tiga orang yang mengalami luka tembak, seorang diantaranya meninggal,” ujar Beni.
KPK, Selasa (10/1) menangkap Gubernur Papua Lukas Enembe dan langsung diterbangkan ke Jakarta melalui Manado.
Sebelumnya Gubernur Papua Lukas Enembe ditetapkan sebagai tersangka kasus suap dan gratifikasi yang kasusnya ditangani KPK.
(Wisnu)