Foto arsip. Sejumlah wasit berdiskusi dengan sejumlah pesepak bola PSIS Semarang dan Arema FC saat penghentian sementara pertandingan uji coba akibat gangguan asap suar atau flare yang dinyalakan suporter di Stadion Jatidiri Semarang, Jawa Tengah, Sabtu (4/6/2022). (ANTARA FOTO/Aji Styawan/aww.)

Malang, Jawa Timur, Aktual.com – Tim berjuluk Singo Edan, Arema FC kembali dikenai denda dari Komisi Disiplin (Komdis) Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI) sebesar Rp100 juta akibat ulah oknum pendukung yang menyalakan flare atau suar.

Ketua Panpel Arema FC Abdul Haris di Kota Malang, Jawa Timur, Senin mengatakan bahwa sanksi denda tersebut diberikan kepada Arema FC akibat adanya flare pada saat Singo Edan bertandang di Stadion Kapten I Wayan Dipta Gianyar, Bali beberapa waktu lalu.

“Betul, Arema FC baru saja mendapatkan surat dari Komdis PSSI terkait sanksi akibat flare yang menyala saat Arema melawan Bali United beberapa waktu lalu,” kata Haris.

Keputusan Komdis PSSI untuk memberikan sanksi denda sebesar Rp100 juta kepada Arema FC tersebut, lanjutnya, disampaikan melalui surat dengan nomor 020/L1/SK/KD-PSSl/VIII/2022 yang diterima oleh manajemen Arema FC pada 22 Agustus 2022.

Dalam surat itu, menurutnya, disebutkan bahwa pada tanggal 13 Agustus 2022 bertempat di Stadion Kapten I Wayan Dipta, Gianyar, Bali, Arema FC melanggar Kode Disiplin PSSI Tahun 2018 karena terjadi penyalaan 2 (dua) buah flare oleh suporter Arema FC di tribun barat.

“Ini diperkuat dengan bukti-bukti yang cukup untuk menegaskan terjadinya pelanggaran kode disiplin,” katanya.

Ia menambahkan, pihaknya saat ini sudah melakukan koordinasi dengan pihak keamanan agar kejadian tersebut tidak kembali terulang dan akan ditindak tegas. Arema FC pada pekan ini akan menjamu RANS Nusantara FC dan Persija Jakarta di Stadion Kanjuruhan, Kabupaten Malang.

“Di sisi lain kami terus melakukan sosialisasi kepada Aremania agar membangun kesadaran untuk tidak melakukan hal-hal yang merugikan klub,” ujarnya.

Sebelumnya Arema FC juga telah dikenakan sanksi denda sebesar Rp170 juta akibat sejumlah pelanggaran yang terjadi pada saat Singo Edan menjamu PSS Sleman. Pada saat pertandingan, didapati pendukung Arema FC yang menyalakan flare dan berakibat denda Rp100 juta.

Kemudian, adanya lemparan gelas air mineral oleh oknum suporter yang diarahkan kepada pemain PSS Sleman dan berakibat denda Rp50 juta, serta adanya penembakan beberapa petasan ke hotel tempat PSS Sleman menginap dan dikenai denda Rp20 juta.

Secara keseluruhan, Arema FC harus membayar denda sebesar Rp270 juta akibat sejumlah pelanggaran tersebut.

(Antara)

(Dede Eka Nurdiansyah)