Zawiyah Ar-Raudhah menggelar Majlis Asyuro bertepatan dengan 10 Muharrom, Senin (8/8). Acara ini diisi dengan pembacaan sholawat, Majlis Periwayatan Hadits Musalsal, tausyiah dan Doa Asyuro yang disampaikan oleh Gurunda KH.Ahmad Marwazi.

Jakarta, Aktual.com – Zawiyah Ar-Raudhah menggelar Majlis Asyuro bertepatan dengan 10 Muharram, Senin (8/8), di Jakarta. Acara ini berisi pembacaan sholawat, periwayatan hadits musalsal, tausyiah dan doa yang disampaikan oleh KH Ahmad Marwazi.

Turut hadir pula dalam majlis musalsal tersebut, Dewan Pengajar Darul Musthofa Yaman Habib Mujtaba bin Syihab.

Dalam tausyiahnya, Kiai Marwazi bercerita tentang pengalamannya menjalani Hari Asyuro selama menuntut ilmu di Makkah al-Mukarromah, bahwa setiap Hari Asyuro beliau selalu mendengarkan hadits musalsal asyuro yang disampaikan oleh guru-gurunya seperti Syaikh Yasin al-Fadani dan masyayikh lainnya.

Bahkan menurut beliau, turut hadir dalam majlis musalsal kala itu jamaah haji dari berbagai belahan dunia yang sengaja belum pulang untuk mendapat kesempatan hadir di Majlis Musalsal Asyuro.

Kiai Marwazi menukil kalam ulama bahwa Yaumu Asyuro Yaumut Taubah war Ruju’ (Hari Asyuro sebagai Hari Taubat dan Kembali kepada Allah).

Beliau juga menjelaskan berbagai kalam ulama tentang amalan-amalan yang dianjurkan pada Hari Asyuro seperti berpuasa, doa-doa khusus, dan memberi keluasaan (Tausi’ah) pada hari Asyuro. Karena menurut tajribah/hasil pengalaman dari Salafus Sholeh, orang yang memberi keluasaan makanan pada keluarganya akan dicukupi rezekinya selama tahun tersebut.

Beliau juga menjelaskan, bahwasannya taubat itu bukan sekali-dua kali. Tapi bersifat harus selalu diperbarui, karena kita berlumur dengan dosa. Tidak ada alasan untuk tidak bertaubat. Dalam taubat juga bukan sekedar mengakui kesalahan. Tetapi, memohon ampun atas dosa yang telah lampau kepada Allah ta’alaa.

Acara ini ditutup dengan doa asyuro, dan dilanjutkan dengan Ifthar Jama’i/Buka Bersama.

(Dede Eka Nurdiansyah)