Sidney, aktual.com – Perdana Menteri Australia Anthony Albanese pada Jumat (17/6) mengatakan dia akan menghadiri pertemuan “penting” aliansi Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) di Madrid pada akhir Juni.

“Saya akan menghadiri pertemuan NATO sebagai prioritas … untuk mendukung rakyat Ukraina melawan perilaku ilegal preman Rusia ini,” kata dia pada Jumat (17/6).

Pertemuan itu diadakan ketika aliansi yang dipimpin Amerika Serikat itu berupaya memperkuat hubungannya menyusul perang Rusia di Ukraina.

Australia merupakan salah satu kontributor non-NATO terbesar dalam dukungan negara-negara Barat kepada Ukraina.

Australia telah memasok bantuan dan peralatan pertahanan serta melarang ekspor bijih alumina dan aluminium, termasuk bauksit, ke Rusia.

Pada pertemuan tingkat tinggi yang berlangsung pada 29-30 Juni itu, para pemimpin NATO akan membahas reformasi jangka panjang aliansi tersebut meskipun tetap ada perbedaan mengenai jumlah dan lokasi tentara.

Menyusul invasi Rusia ke Ukraina pada 24 Februari, yang disebut Moskow sebagai “operasi militer khusus”, NATO telah meningkatkan kehadirannya di wilayah negara-negara Baltik.

Albanese, yang menjabat sebagai PM Australia kurang dari sebulan, menolak untuk mengonfirmasi laporan bahwa dia telah menerima undangan dari Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy untuk mengunjungi Kiev.

Sebuah laporan di surat kabar Sydney Morning Herald menyebutkan bahwa Zelenskyy telah memasukkan undangan ke dalam sebuah surat ucapan selamat kepada Albanese atas kemenangannya dalam pemilihan perdana menteri Australia.

Pada Kamis (16/6), Rusia melarang 121 warga Australia memasuki negara itu dan menuduh mereka menjadi bagian dari sebuah “agenda Russofobia” (ketakutan terhadap Rusia).

Australia telah menjatuhkan sanksi kepada ratusan individu dan entitas Rusia, termasuk sebagian besar sektor perbankannya dan semua badan yang bertanggung jawab atas utang negara tersebut.

(Antara)

(Rizky Zulkarnain)