Presiden Taiwan Tsai Ing-wen
Presiden Taiwan Tsai Ing-wen

Taipe, Aktual.com – Presiden Taiwan mengundurkan diri sebagai ketua Partai Progresif Demokratik, setelah partai yang berkuasa memperoleh hasil yang buruk dalam pemilihan daerah.

Partai oposisi Kuomintang (KMT) dilaporkan memenangkan beberapa pertarungan di wilayah-wilayah utama, termasuk di Ibu Kota Taipei.

Dengan Taiwan menjadi pusat gesekan geopolitik gesekan dua kekuatan besar dunia antara China dan AS, pemungutan suara (Pemilu) Taiwan kali ini menarik banyak perhatian global.

Dilansir dari  BBC, Presiden Tsai Ing-wen telah menggambarkan pemilu sebagai pemungutan suara untuk demokrasi, di tengah meningkatnya ketegangan dengan China.

“Hasil pemilihan tidak seperti yang diharapkan… saya harus memikul semua tanggung jawab dan saya segera mengundurkan diri sebagai ketua DPP,” kata Tsai, yang akan tetap menjabat sebagai presiden pulau berpemerintahan sendiri itu, Sabtu (26/11).

Pemilihan dewan lokal dan wali kota secara teoritis berfokus pada masalah domestik. Isunya mencakup masalah-masalah seperti kejahatan, perumahan dan kesejahteraan sosial.

Adapun mereka yang terpilih tidak akan memiliki suara langsung yang dapat mengubah kebijakan Taiwan terkait China.

Namun, Tsai dan pejabat pemerintah mendesak para pemilih menggunakan pemilu untuk mengirim pesan tentang membela demokrasi, mengingat meningkatkannya tekanan Beijing di pulau itu.

Dalam referendum yang dijalankan bersamaan dengan pemilihan daerah kemarin, pemilih juga menolak menurunkan usia pemilih dari 20 menjadi 18.

Ada dua partai politik utama di Taiwan dan mereka memiliki pendekatan berbeda terhadap China.

Kuomintang (KMT), sebuah partai terkemuka bisnis konservatif, secara tradisional dipandang sebagai “merpati” pro-China.

Mereka telah menganjurkan keterlibatan ekonomi dengan China dan tampaknya mendukung penyatuan, meskipun mereka sangat menyangkal pro-China.

Saingan utama mereka adalah Partai Progresif Demokratik (DPP) pimpinan Tsai, yang menang telak dalam pemilihan nasional 2020.

Dia telah mengambil sikap tegas terhadap China, dengan mengatakan Beijing perlu menunjukkan rasa hormat kepada Taiwan dan bahwa Taipei tidak akan tunduk pada tekanan.

Dia terpilih kembali dengan janji untuk melawan Beijing. Penduduk setempat mengatakan kepada BBC pada saat itu bahwa protes di Hong Kong dan tindakan keras Beijing terhadap hak-hak sipil telah menimbulkan kekhawatiran di Taiwan.

Pemerintah China melihat Taiwan sebagai provinsi yang memisahkan diri yang pada akhirnya akan menjadi bagian dari negara itu.

Tetapi banyak orang Taiwan menganggap pulau mereka yang diperintah sendiri berbeda, karena bentuk pemerintahannya sendiri dan sistem demokrasi.

Sementara itu, ketegangan konflik China Taiwan memuncak pada Agustus ketika Beijing mengadakan latihan militer besar-besaran di sekitar Taiwan sebagai protes terhadap kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi ke pulau itu.

Secara resmi, AS tidak memiliki hubungan formal dengan Taiwan, tetapi berjanji untuk memasok pulau itu dengan senjata pertahanan dan menekankan bahwa setiap serangan oleh China akan menimbulkan “kekhawatiran serius”.

(Arie Saputra)