6 Oktober 2022
Beranda Bisnis Rupiah Awal Pekan Melemah Imbas Harga BBM Naik

Rupiah Awal Pekan Melemah Imbas Harga BBM Naik

Ilustrasi- Seseorang Menghitung Uang Pecahan 100 Dollar USD dan 100 Ribu Rupiah
Ilustrasi- Seseorang Menghitung Uang Pecahan 100 Dollar USD dan 100 Ribu Rupiah
Jakarta, Aktual.com – Nilai tukar (kurs) rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada awal pekan diprediksi melemah usai pengumuman harga bahan bakar minyak (BBM) naik pada Sabtu (3/5).
Rupiah pagi ini menguat 6 poin atau 0,04 persen ke posisi Rp14.890 per dolar AS dibandingkan posisi pada penutupan perdagangan sebelumnya Rp14.896 per dolar AS.”Sabtu kemarin diumumkan kenaikan BBM subsidi oleh Presiden. Ini bisa menjadi pemberat rupiah pekan ini,” kata pengamat pasar uang Ariston Tjendra saat dihubungi di Jakarta, Senin (5/9).

Pemerintah menyesuaikan harga BBM subsidi jenis Pertalite menjadi Rp10 ribu per liter dari sebelumnya Rp7.650 per liter mulai Sabtu (3/9/2022) lalu.

Pemerintah juga menyesuaikan harga BBM subsidi untuk solar dari Rp5.150 rupiah per liter menjadi Rp6.800 per liter. Kemudian, untuk BBM nonsubsidi, pemerintah menyesuaikan harga Pertamax dari Rp12.500 per liter menjadi Rp14.500 per liter.

“Ekspektasi kenaikan inflasi yang bisa menekan pertumbuhan dalam negeri karena kenaikan BBM subsidi ini, bakal memberi tekanan ke rupiah,” kata Ariston.

Ariston menyampaikan, penurunan daya beli masyarakat akibat kenaikan harga barang akan menekan laju pertumbuhan ekonomi.

Selain itu, lanjut Ariston, sentimen The Fed juga masih besar di pasar keuangan yang membuat dolar AS menguat terhadap nilai tukar lainnya.

“Pasar masih berekspektasi bank sentral AS akan kembali menaikkan suku bunga acuannya sebesar 75 basis poin,” ujar Ariston.

Ariston memperkirakan hari ini rupiah akan bergerak di kisaran level Rp14.900 per dolar AS hingga Rp14.980 per dolar AS.

Pada Jumat (2/9/2022) lalu, rupiah ditutup melemah 13 poin atau 0,09 persen ke posisi Rp14.896 per dolar AS dibandingkan posisi pada penutupan perdagangan sebelumnya Rp14.883 per dolar AS.

(Arie Saputra)