Ilustrasi Uang Pecahan Seratus Ribu Rupiah, Lima Puluh Ribu Rupiah dan Seratus Dollar AS
Ilustrasi Uang Pecahan Seratus Ribu Rupiah, Lima Puluh Ribu Rupiah dan Seratus Dollar AS

Jakarta, Aktual.com – Nilai tukar (kurs) rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Rabu pagi menguat di tengah eskalasi kondisi geopolitik di Eropa Timur.

Rupiah bergerak menguat 16 poin atau 0,11 persen ke posisi Rp14.350 per dolar AS dibandingkan posisi pada penutupan perdagangan sebelumnya Rp14.366 per dolar AS.

“Hari ini kemungkinan masih diliputi oleh sentimen negatif global,” kata analis pasar uang Bank Mandiri Rully Arya di Jakarta, Rabu (23/2).

Sentimen dari global, lanjut Rully, dipengaruhi oleh memburuknya kondisi geopolitik di Eropa Timur, setelah militer Rusia memasuki wilayah Timur Ukraina.

“Negara-negara barat, Amerika Serikat, dan Jerman telah mengenakan berbagi sanksi terhadap Rusia, dan hal itu dapat berdampak kepada ekonomi global,” ujar Rully.

Sementara itu dari domestik, jumlah kasus harian terkonfirmasi positif COVID-19 di Tanah Air pada Selasa (22/2) kemarin mencapai 57.491 kasus sehingga total kasus mencapai 5,23 juta kasus. Khusus untuk kasus positif varian Omicron telah mencapai 6.505 kasus.

“Dari dalam negeri sebenarnya prospek cukup baik terhadap pengendalian pandemi dan prospek ekonomi tahun ini,” kata Rully.

Rully memperkirakan rupiah hari ini akan bergerak di kisaran Rp14.323 per dolar AS hingga Rp14.395 per dolar AS.

Pada Selasa (22/2) lalu, rupiah ditutup melemah 38 poin atau 0,27 persen ke posisi Rp14.366 per dolar AS dibandingkan posisi pada penutupan perdagangan sebelumnya Rp14.328 per dolar AS.

(A. Hilmi)