Ilustrasi

Jakarta, Aktual.com – Saham-saham Asia tergelincir pada awal perdagangan Rabu pagi, sementara dolar AS stabil menyusul data inflasi AS dan pernyataan dari pejabat bank sentral yang membuat investor khawatir suku bunga akan lebih tinggi untuk waktu yang lebih lama.

Indeks Harga Konsumen (IHK) utama AS mencapai 6,4 persen tahun-ke-tahun untuk Januari, sedikit lebih tinggi dari perkiraan ekonom 6,2 persen, memicu penjualan di pasar obligasi dan dana berjangka Fed karena harapan bahwa suku bunga dapat diturunkan akhir tahun ini semakin redup dan redup.

Dana Fed berjangka sekarang menyiratkan puncak suku bunga di atas 5,2 persen pada pertengahan tahun dan suku bunga di atas 5,0 persen pada akhir tahun.

Imbal hasil obligasi pemerintah AS dua tahun, yang naik ketika harga turun, terangkat hampir sembilan basis poin di perdagangan New York menjadi 4,611 persen, memperluas premi mereka atas imbal hasil 10-tahun – sebuah fenomena tidak biasa yang menandakan resesi.

Saham-saham AS berakhir beragam pada Selasa (14/2/2023) tetapi kontrak berjangka S&P 500 turun 0,4 persen di Asia.

Pada pertengahan pagi waktu Hong Kong, indeks MSCI untuk saham Asia Pasifik di luar Jepang tergelincir 1,3 persen, dipimpin oleh penurunan lebih besar dari 1,0 persen pada ASX 200 di Australia dan Hang Seng Hong Kong, dan analis bersiap untuk penurunan lebih lanjut.

“Jika saya menggabungkan retorika Fed (AS) sebelumnya yang mencoba mempertahankan suku bunga lebih tinggi lebih lama dan angka IHK baru-baru ini… maka tampaknya akan ada beberapa tingkat moderasi di pasar ekuitas, baik pasar negara maju maupun pasar Asia,” kata Manishi Raychaudhuri, kepala penelitian ekuitas Asia Pasifik di BNP Paribas.

Dia mengatakan dolar mungkin juga mendapatkan kembali kekuatan atas mata uang pasar negara berkembang, dibantu oleh prospek suku bunga AS tetap tinggi.

Dolar menyentuh tertinggi enam minggu di 133,30 yen Jepang semalam dan melayang di 132,80 yen pada Rabu. Dolar mengalami perjalanan yang lebih bergelombang terhadap mata uang lain setelah data IHK, tetapi tampaknya akan berhenti setelah penurunan pada Januari.

Indeks dolar stabil di 103,32. Dolar Australia melemah sedikit menjadi 0,6959 dolar AS bahkan ketika Gubernur bank sentral Philip Lowe mengatakan suku bunga perlu dinaikkan lebih lanjut untuk menahan inflasi dalam sambutannya kepada komite parlemen.

Harga minyak jatuh karena para pedagang khawatir tentang meningkatnya pasokan dan melemahnya permintaan. Minyak mentah AS turun 0,46 persen menjadi diperdagangkan di 78,70 dolar AS per barel. Minyak mentah Brent turun 1,19 persen menjadi diperdagangkan di 85,58 dolar AS per barel.

Emas sedikit lebih tinggi. Emas spot diperdagangkan pada 1.854,92 dolar AS per ounce.

(Arie Saputra)