K-City terdiri dari lima kasus simulasi kehidupan nyata, daerah perkotaan dan pedesaan, komunitas lokal, jalan raya dan tempat parkir, yang tersebar di area seluas 360.000 m2.

Dengan menggunakan teknologi komunikasi kendaraan canggih, fasilitas uji ini menciptakan lingkungan untuk kendaraan otonom dan mobil yang terhubung untuk mengalami kondisi jalan, penyeberangan, dan terowongan seperti dalam kondisi sesungguhnya.

Ini juga akan memungkinkan pengujian situasi risiko kecelakaan yang dapat diciptakan kembali dan diulang, berkontribusi terhadap peningkatan keselamatan bagi pengemudi dan pejalan kaki.

(Andy Abdul Hamid)