Jakarta, Aktual.co — Telinga terasa berat seperti layaknya naik pesawat terbang di kala kereta cepat yang membawa rombongan Forum Silaturahmi Kulaan banjar Banua (FSKB) dan penumpang lainnya menaiki Bukit Bendera di Kota Penang, negeri Penang, Malaysia.
Hanya saja gerbong yang ditumpangi tersebut terlalu sesak oleh pengunjung, sehingga pandangan tak leluasa melihat kiri dan kanan yang berada di tengah hutan lebat bukit yang menjadi objek wisata andalan tanah Melayu tersebut.
Dari perjalanan naik kereta listrik cepat dari bawah ke puncak Bukit Bendera setinggi 830 meter itu, gerbong beberapa kali berhenti, saat itu tampak suasana alam hutan yang masih alami, aneka tanaman hutan seperti layaknya hutan tropis yang ada di Banua (Kalimantan Selatan).
Selain itu juga tampak Kota Penang dari kejauhan dimana terdapat sebuah bangunan semacam menara tinggi yang menjadi ikon kota, serta air laut yang membiru dan pantai di kota yang didominasi penduduk etnis Tionghoa, Melayu, dan India tersebut.
Dari puncak, para wisatawan bisa menikmati pemandangan ke bawah seluruh pulau bahkan juga ke seberang laut Berdasarkan catatan, Bukit Bendera merupakan sebuah kawasan parlemen di negara bagian Pulau Pinang, negara Malaysia.
Pulau Penang yang dihubungkan dengan sebuah jembatan menyeberangi laut sekitar 25 kilometer ini terletak di antara negeri Kedah dengan negeri Perak di utara Semenanjung Malaysia.
Bukit bendera setinggi mendekati satu kilometer di atas Georgetown, puncak Bukit Bendera (Bahasa Inggris: Penang Hill) menyediakan tempat nyaman yang memungkinkan wisatawan menikmati sejuknya puncak bukit yang penuh dengan pepohonan.
Hutan di kiri dan kanan rel kereta cepat tersebut terlihat aneka tanaman pakis, palma, enau, risi, serta aneka pohon yang selayaknya ada di hutan tropis.
Bukit ini secara umum bersuhu 15-25 derajat celsius, di lokasi ini terdapat taman yang menyenangkan, pondok bergaya tua, restoran, kuil, serta Masjid Muslim di puncaknya.
Bukit Pulau Penang ini sebenarnya juga digelari Bukit Strawberry karena penghasil buah stroberi, lokasi ini dengan kondisi alam dan suhu ternyata ideal bagi pengembangan buah stroberi.
Ketika sampai di puncak seluruh pengunjung turun dari kereta listrik tersebut, dan ternyata di puncak terdapat hamparan daratan yang luas semacam lapangan basket, dan terdapat banyak kendaraan roda dua.
Di puncak tersebut juga ada bangunan dua lantai, di dalamnya terdapat rumah makan aneka makanan dan minuman, serta toko-toko barang-barang cinderamata, serta kantor-kantor petugas.
Dari ratusan bahkan ribuan pengunjung yang berjejal di puncak bukit tersebut tampak terlihat aneka bangsa, ada yang berkulit putih, kulit kuning, kulit hitam semuanya menyatu di lokasi tersebut.
Saat di puncak perut terasa lapar dan dahaga, hampir semua anggota rombongan FSKB mencari makanan untuk mengobati rasa haus dan lapar, dengan memesan makanan dan minuman.
Ada kekhawatiran pengunjung akan mahalnya harga makanan dan minuman di lokasi tersebut, tetapi setelah melihat harga menu-menu makanan dan minuman ternyata relatif murah, seperti nasi goreng hanya RM5,- atau sekitar Rp20 ribu.
Melihat objek wisata ini menimbulkan komentar pengunjung yang menyatakan Malaysia itu memang hebat dalam mengemas wisatanya.
Setelah hampir dua jam menikmati puncak Bukit Bendera, rombongan sepakat turun. Dalam perjalanan turun terasa lebih nyaman.
Kunjungan FSKB selama di Malaysia beberapa objek wisata di kunjungi selain di Bukit Bendera juga ke Melaka River Cruise, Negeri Melaka.
Persaudaraan Rombongan FSKB datang ke Malaysia dalam kaitan lawatan dan silaturahmi ke pemukiman Suku Banjar asal Kalsel yang sudah puluhan bahkan ratusan tahun tinggal di negeri tersebut.
Dalam kunjungan FSKB tersebut, beberapa lokasi kawasan pemukiman Suku Banjar di Malaysia, seperti di Bukit Malintang Negeri Sembilan, Sungai Manik, Began Serai, Bagan Datuk negeri Perak, dan beberapa negeri termasuk di Penang.
FSKB sepakat mengeratkan tali persaudaraan dengan Pertubuhan Kulaan Banjar Malaysia setelah melakukan pertemuan di negara jiran tersebut.

()