Uni Eropa meyakinkan Presiden Mahmoud Abbas bahwa kelompok itu mendukung rencananya untuk menjadikan Yerusalem Timur sebagai ibu kota negara Palestina. (ilustrasi/aktual.com)

Palestina, Aktual.com РPresiden Palestina Mahmoud Abbas pekan ini kembali menyatakan jika Israel mencaplok wilayah pendudukan Tepi Barat Sungai Jordan, termasuk Lembah Jordan dan Laut Mati, maka semua kesepakatan yang ditandatangani akan mati.

Ketika berbicara pada Sidang Ke-74 Majelis Umum PBB, Presiden Abbas mendesak masyarakat internasional agar memikul tanggung-jawab mereka guna mengakhiri kecongkakan dan agresi Israel.

“Satu pekan sebelum pemilihan umum baru-baru ini di Israel, Perdana Menteri Israel (Benjamin) Netanyahu dengan congkak mengumumkan bahwa kalau ia menang dalam pemilihan umum, ia akan mencaplok dan menerapkan kedaulatan Israel atas Lembah Jordan, Laut Mati di utara, dan permukiman pendudukan Israel¬†kendati ada kenyataan bahwa semua daerah ini adalah wilayah Palestina, yang diduduki,” kata Abbas.

“Kami menolak seluruhnya dan sepenuhnya rencana tidak sah ini. Tanggapan kami, jika Pemerintah Israel melanjutkan rencananya ini, semua kesepakatan yang ditandatangani dengan pemerintah pendudukan dan setiap kewajiban di dalamnya akan mati.”

Ia mengatakan ia berharap bisa kembali dari Sidang Majelis Umum untuk mengumumkan berakhirnya pendudukan Israel.

(Abdul Hamid)