Jakarta, Aktual.com – Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) menjelaskan siklon tropis Nalgae yang terpantau di Laut Filipina atau di sebelah utara-timur laut Tahuna, Kepulauan Sangihe, bergerak menjauhi wilayah Indonesia.

“Siklon tropis Nalgae saat ini terpantau di Laut Filipina, dengan kecepatan angin maksimum 40 knots dan tekanan udara minimum 994 mb bergerak menjauhi wilayah Indonesia,” demikian keterangan BMKG melalui akun Twitter resmi @infoBMKG dipantau di Jakarta, Sabtu (29/10).

BMKG memperkirakan intensitas siklon itu akan menguat dan bergerak ke arah barat-barat laut, menjauhi wilayah Indonesia berdasarkan hasil analisis yang diperbaharui pada pukul 07.00 WIB, Jumat (28/10).

Dalam analisis itu, siklon tropis tersebut berada sekitar 1.000 kilometer sebelah utara-timur laut Tahuna, Sulawesi Utara, dengan kecepatan angin maksimum 40 knots atau 75 kilometer per jam.

Siklon tropis Nalgae menghasilkan bibit siklon tropis 94W yang terpantau di Samudera Pasifik Barat sebelah utara Papua dengan kecepatan angin maksimum 15 knots dan tekanan udara minimum 1.009,3 mb.

BMKG memperkirakan potensi bibit siklon 94W itu tumbuh menjadi siklon tropis dalam 24 jam ke depan pada rentang kategori rendah.

Adapun selama 24 jam sejak pembaharuan analisis pada Jumat (28/10) pukul 07.00 WIB, diperkirakan dampak siklon Nalgae adalah hujan sedang hingga lebat di wilayah Kalimantan Timur, Kalimantan Utara, Sulawesi Tengah, Gorontalo dan Sulawesi Utara.

Kemudian angin kencang dengan potensi mencapai 25 knots di Selat Makassar Bagian Utara, Laut Sulawesi, Perairan Kepulauan Sangihe-Talaud, Kalimantan Timur, Sulawesi Tengah, Gorontalo dan Sulawesi Utara.

Selain itu, gelombang laut dengan tinggi 1,25 hingga 2,5 meter diperkirakan terjadi di Laut Natuna Utara, Perairan Kepulauan Natuna, Selat Makassar Bagian Utara, Laut Sulawesi, Perairan Kepulauan Sitaro.

Kemudian perairan selatan Kepulauan Sangihe-Talaud, perairan utara Halmahera, perairan Morotai, Laut Halmahera-Samudera Pasifik utara Papua Barat.

Untuk dampak bibit siklon 94W diperkirakan gelombang laut tinggi 1,25-2,5 meter di Samudera Pasifik utara Papua Barat-Papua, gelombang laut tinggi 2,5 hingga 4 meter diperkirakan terjadi di perairan utara Kepulauan Sangihe-Kepulauan Talaud dan Samudera Pasifik utara Halmahera.

(As'ad Syamsul Abidin)