Ilustrasi- Kilang Minyak
Ilustrasi- Kilang Minyak

Jakarta, Aktual.com РHarga minyak mentah berjangka turun di awal perdagangan Asia pada Kamis (3/11) karena dolar AS menguat didorong sikap hawkish Federal Reserve (Fed), tetapi kekhawatiran atas risiko pasokan yang membayangi menahan kerugian lebih lanjut.

Harga minyak mentah berjangka Brent tergelincir 44 sen atau 0,5 persen, menjadi diperdagangkan di 95,72 dolar AS per barel pada pukul 01.46 GMT. Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS mundur 59 sen atau 0,7 persen, menjadi diperdagangkan di 89,41 dolar AS per barel.

Harga acuan minyak ditutup naik lebih dari satu dolar AS pada Rabu (2/11), dibantu oleh penurunan lain dalam persediaan minyak AS, bahkan ketika The Fed menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin dan Ketua Jerome Powell mengatakan terlalu dini untuk berpikir tentang menghentikan kenaikan suku bunga.

Dolar yang kuat menyeret turun harga minyak, dengan beberapa pelaku pasar juga kemungkinan melakukan aksi ambil untung dari kenaikan baru-baru ini, kata Analis CMC Markets Tina Teng.

“Dengan The Fed mengkonfirmasikan kenaikan suku bunga yang lebih tinggi, prospek ekonomi global yang gelap dapat terus menekan pasar berjangka minyak,” tambah Teng.

Tetapi risiko pasokan global masih tampak besar. Embargo Uni Eropa terhadap minyak Rusia atas invasi ke Ukraina akan dimulai pada 5 Desember dan akan diikuti dengan penghentian impor produk minyak pada Februari.

Juga kemungkinan akan menjaga pasokan tetap ketat dalam beberapa bulan mendatang, produsen OPEC mungkin berjuang untuk mencapai kuota produksi yang ditetapkan sebelumnya, kata analis ANZ dalam sebuah catatan.

Produksi dari Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) turun pada Oktober untuk pertama kalinya sejak Juni.

Di sisi permintaan, indikasi pembukaan kembali di China setelah pembatasan COVID-19 bisa menjadi “poros monster”, kata Managing Partner SPI Asset Management,¬†Stephen Innes.

(Arie Saputra)