Phnom Penh, Aktual.com – Ukraina memastikan komitmen memperluas kerja sama dengan 10 negara Asia Tenggara dengan menandatangani instrumen aksesi Perjanjian Persahabatan dan Kerja Sama di Asia Tenggara dalam KTT ke-40 dan ke-41 ASEAN di Phnom Penh, Kamboja, Kamis (10/11).

Perjanjian Persahabatan dan Kerja Sama di Asia Tenggara (Treaty of Amity and Cooperation in Southeast Asia/TAC) ditandatangani oleh Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba di sela-sela KTT ke-40 dan ke-41 ASEAN di Phnom Penh, Kamboja.

Penandatanganan tersebut di bawah kepemimpinan Wakil Perdana Menteri Kamboja dan Menteri Luar Negeri dan Kerja Sama Internasional Prak Sokhonn.

Penandatanganan tersebut juga disaksikan oleh para Menteri Luar Negeri ASEAN lainnya serta Sekretaris Jenderal ASEAN.

Ukraina menjadi negara ke-50 yang menandatangani Traktat Persahabatan dan Kerja Sama ASEAN.

Traktat Persahabatan dan Kerja Sama di Asia Tenggara pertama kali ditandatangani oleh anggota ASEAN yakni Indonesia, Malaysia, Thailand, Singapura dan Filipina pada tahun 1976.

Negara mitra di luar ASEAN yang menandatangani TAC antara lain, China, India, Jepang, Amerika Serikat, Rusia, Korea Selatan, Australia, Kanada, Selandia Baru, Jerman, Mesir, Peru dan Uni Eropa.

Traktat Persahabatan dan Kerja Sama (Treaty of Amity and Cooperation in Southeast Asia/TAC) adalah pakta kerja sama dan nonagresi antara negara-negara ASEAN dengan mitranya.

Tujuan dari perjanjian ini adalah untuk mempromosikan perdamaian, persahabatan, dan kerja sama di antara orang-orang Asia Tenggara yang akan berkontribusi pada kekuatan, solidaritas, dan hubungan yang lebih erat.

Dalam hubungan mereka satu sama lain, Para pihak negara anggota harus berpedoman pada prinsip-prinsip dasar antara lain saling menghormati kemerdekaan, kedaulatan, persamaan, keutuhan wilayah, dan identitas nasional semua bangsa.

Kemudian, hak setiap negara untuk mempertahankan pendirian nasionalnya yang terbebas dari campur tangan, penyerangan, atau paksaan dari pihak luar; saling tidak mencampuri urusan rumah tangga negara satu sama lain; penyelesaian perbedaan atau perselisihan dengan cara damai; penolakan terhadap ancaman atau penggunaan kekerasan, dan kerja sama yang efektif di antara mereka sendiri.

Perdana Menteri Kamboja Samdech Techo Hun Sen  mengucapkan selamat kepada Ukraina atas aksesi pada Perjanjian Persahabatan dan Kerjasama di Asia Tenggara (TAC).

Ia menegaskan kembali bahwa Kamboja akan terus bekerja sama dengan ASEAN atas permintaan Ukraina untuk menjadi Mitra Dialog Sektoral ASEAN.

Sementara itu Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba mengungkapkan rasa terima kasih yang sebesar-besarnya atas posisi tegas Kamboja dalam perang di Ukraina.

Ia mengatakan bahwa Ukraina memiliki niat yang kuat untuk menjadi Mitra Dialog Sektoral ASEAN.

(Warto'i)