Ilustrasi- Kilang Minyak

Jakarta, Aktual.com – Harga minyak melonjak lebih dari dua persen di perdagangan Asia pada Rabu (21/9) sore, setelah Presiden Rusia Vladimir Putin mengumumkan mobilisasi militer parsial, meningkatkan perang di Ukraina serta mengangkat kekhawatiran pasokan minyak dan gas yang lebih ketat.

Harga minyak mentah berjangka Brent bertambah 2,28 dolar AS atau 2,5 persen, menjadi diperdagangkan di 92,90 dolar AS per barel pada pukul 07.07 GMT, setelah jatuh 1,38 dolar AS pada hari sebelumnya.

Harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS terangkat 2,22 dolar AS atau 2,6 persen, menjadi diperdagangkan di 86,16 dolar AS per barel.

Putin mengatakan dia telah menandatangani dekrit tentang mobilisasi parsial mulai Rabu, mengatakan dia membela wilayah Rusia dan bahwa Barat ingin menghancurkan negara itu.

Eskalasi akan menyebabkan meningkatnya ketidakpastian atas pasokan energi Rusia, kata Kepala Penelitian Komoditas ING, Warren Patterson.

“Langkah itu mungkin dapat mengarah pada seruan untuk tindakan yang lebih agresif terhadap Rusia dalam hal sanksi dari Barat,” katanya.

Harga minyak melonjak dan menyentuh level tertinggi multi-tahun pada Maret setelah perang Ukraina pecah. Sanksi Uni Eropa yang melarang impor minyak mentah Rusia melalui laut akan mulai berlaku pada 5 Desember.

“Sepertinya reaksi spontan terhadap sepotong berita dan akan bertanggung jawab untuk kalibrasi ulang lebih lanjut dalam beberapa jam mendatang,” kata Pendiri Vanda Insights,¬†Vandana Hari, di Singapura.

Sementara itu Amerika Serikat mengatakan mereka tidak memperkirakan terobosan untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir Iran 2015 di Majelis Umum PBB minggu ini, mengurangi prospek kembalinya barel Iran ke pasar internasional.

Pengelompokan produsen OPEC+ – Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan rekanan termasuk Rusia – sekarang turun ke rekor 3,58 juta barel per hari dari target produksinya, atau sekitar 3,5 persen dari permintaan global. Kekurangan tersebut menyoroti ketatnya pasokan di pasar.

Investor minggu ini telah bersiap untuk kenaikan suku bunga agresif lainnya dari Federal Reserve AS yang mereka khawatirkan dapat menyebabkan resesi dan jatuhnya permintaan bahan bakar.

The Fed secara luas diperkirakan akan menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin untuk ketiga kalinya berturut-turut pada Rabu dalam upayanya untuk mengendalikan inflasi.

Sementara itu stok minyak mentah dan bahan bakar AS naik sekitar 1 juta barel untuk pekan yang berakhir 16 September, menurut sumber pasar yang mengutip angka American Petroleum Institute (API) pada Selasa (20/9/2022).

Persediaan minyak mentah AS diperkirakan telah meningkat minggu lalu sekitar 2,2 juta barel dalam seminggu hingga 16 September, menurut jajak pendapat Reuters.

Kepala raksasa perusahaan minyak negara milik Saudi Aramco memperingatkan pada Selasa (20/9/2022) bahwa kapasitas produksi minyak cadangan dunia dapat dengan cepat habis ketika ekonomi global pulih.

(Arie Saputra)