Sektor UMKM Hadapi MEA (AktuaL/Ilst.Nelson)
Sektor UMKM Hadapi MEA (Aktual/Ilst.Nelson)

Kendari, Aktual.com – Para pengusaha kerajinan di Kendari, Sulawesi Tenggara diminta tidak takut menghadapi Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA).

Wali Kota Kendari Asrun mengatakan MEA yang mulai berlaku tahun ini bukan sesuatu yang menakutkan bagi pengusaha.

“Sebaliknya harus diupayakan secara maksimal untuk meraih peluang yang ada dari pemberlakuan MEA,” kata dia, di Kendari, Senin (4/1).

Sambung dia, berbagai upaya telah dilakukan semua pihak untuk meningkatkan kapasitas dan kesiapan pengrajin dan para pelaku kreatif untuk bisa memasuki ajang MEA dengan memanfaatkan sebaik-baiknya pasar bebas tersebut.

“Era Masyarakat Ekonomi ASEAN harus menjadi sebuah peluang bagi daerah untuk mengembangkan lagi produk, bukan malah menjadi momok menakutkan bagi pengusaha,” kata dia.

Dia mengatakan, pasar bebas negara-negara ASEAN harus bisa mendorong produk dan industri kerajinan daerah.

“Hal tersebut juga harus didukung oleh masyarakat dengan cara mencintai produk lokal dan para pelakunya yang memanfaatkan sumber daya alam lokal,” katanya.

Menurut Asrun, sebelum diberlakukan MEA beberapa hasil produk dari UMKM di Kendari sudah menembus pasar internasional seperti abon ikan, kerajinan gembol, dan lain-lain.

“Yang perlu dilakukan saat ini adalah memperbanyak promosi kerajinan dengan jangkauan yang lebih besar dan lebih luas. Selain itu kolaborasi dan kerja sama untuk menembus pasar bersama produk daerah lainnya di Indonesia juga diperlukan,” kata dia.

(Ant)

()