Jakarta, Aktual.co —Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Ketenagakerjaan mengalokasikan dana sebesar Rp600 miliar untuk perumahan pekerja pada tahun 2015 atau tiga kali lebih besar dibandinkan tahun 2014.

Dirut BPJS Ketenagakerjaan Elvyn G Masassya usai upara peringatan Hari Jadi ke-37 badan itu di Jakarta, Jumat, mengatakan bahwa pihaknya akan memberi perhatian cukup besar pada penyediaan perumahan bagi pekerja.

“Itu sebabnya kita mengalokasikan dana tiga kali lebih besar dibandingkan tahun ini karena kebutuhannya cukup banyak,” ucap Elvyn.

Di sisi lain, pengadaan rumah atau rumah susun sederhana terkendala pada pengadaan lahan. “Kita sedang menjajagi pengadaan lahan dengan pemda, perusahaan dan kawasan industri,” katanya.

Saat ini, sedang dipersiapkan perumahan pekerja di Karawang dan Palembang dan di kantong-kantong pekerja, seperti di Jawa Barat, Jawa Timur, Sulawesi Selatan, dan Sumatera.

“Hal itu akan menekan biaya transportasi dan meningkatkan produktivitas karena mereka tinggal dekat dengan tempat kerja,” ujarnya.

BPJS Ketenagakerjaan sudah membangun rumah susun di tiga tempat di Batam dan perumahan di Jabar dan Banten.

Sebelumnya, Wakil Presiden Jusuf Kalla minta agar BPJS Ketenagakerjaan bisa membangun perumahan bagi para pekerja, khususnya di kantong industri.

“Arahan dan permintaan Wapres tentu kita sambut baik, karena itu memang merupakan salah satu program kita dalam membantu pekerja dalam pemenuhan aspek perumahan dan transportasi,” ujar Elvyn.

(Andy Abdul Hamid)