Jakarta, aktual.com — Wacana penundaan Pemilu yang dihembuskan sejumlah elit politik turut memantik reaksi kalangan masyarakat bawah.

Komunitas pelaku UMKM Kecamatan Serpong Utara, Kota Tangerang Selatan (Tangsel), salah satunya. Mereka khawatir, Pemilu membuat para elit abai terhadap nasib rakyat yang sedang berjuang di tengah krisis akibat pandemi.

“Kalau bisa jangan mikir Pemilu dululah. Pikirkan nasib kami ini, buat makan aja susah,” kata Wikram Pranata, Ketua Komunitas UMKM Tangsel, dalam siaran persnya di Jakarta, Selasa (15/3/2022).

Menurutnya, Pemilu yang biasa dilaksanakan lima tahun sekali, acapkali menguras energi segenap bangsa untuk berkampanye. Terlebih, ia mendengar pada tahun 2024 juga akan dilaksanakan Pilkada serentak di seluruh daerah.

“Tak masalah Pemilu, tapi pulihkan dulu ekonomi. Sekarang lihat sendiri kan minyak goreng langka, harga-harga naik, banyak yang nganggur,” ujarnya.

(Zaenal Arifin)