Sejumlah relawan dari tiga paslon Cagub/Cawagub DKI Jakarta melakukan aksi teaterikal kampanye pilkada damai, aman dan sportif di CFD, kawasan Bunderan HI, Jakarta, Minggu (30/10/2016). Aksi ini sebagai wujud nyata Pilkada DKI akan terselenggara dengan persaingan yang sehat dan jauh dari segala bentuk provokasi. Selain itu juga mendorong penyelenggara pemilu untuk bekerja secara profesional, jujur dan adil hingga tahapan Pilkada usai.

Jakarta, Aktual.com – Wakil Sekretaris Jenderal Partai Demokrat, Andi Nurpati menyebutkan partainya senang melihat elektabilitas pasangan Cagub Petahana DKI Jakarta, Ahok-Djarot terus mengalami penurunan. Menurutnya hal itu sangat memprihatinkan untuk Cagub yang diusung PDIP, Golkar, Nasdem, Hanura tersebut.

Demikian disampaikannya menanggapi hasil survei Kelompok Diskusi dan Kajian Opini Publik Indonesia (Kedai KOPI) yang menyebutkan elektabilitas pasangan Ahok-Djarot yang tinggal 27,5 persen. Angka itu turun drastis dari hasil survei sebelumnya.

“Kalau incumbent di bawah 50 persen, sangat memprihatinkan. Karena waktu itu Foke 50 persen ke atas saja bisa kalah. Apalagi anjlok jadi 27 persen, ya lampu kuning mendekati lampu merah untuk petahana,” terang Andi Nurpati di Jakarta, Minggu (30/10).

Andi mengatakan banyak faktor yang menyebabkan elektabilitas Ahok turun, terutama usai pidatonya yang menuai polemik karena menyinggung surat Al-Maidah 51. Namun, dia menyebut faktor itu bersifat akumulatif.

“Ini rangkaian sejak lama. Penyebabnya banyak, terutama karena sikap Ahok sendiri. Bagaimana dia melakukan program-program di DKI, penggusuran dan lainnya. Semua dilihat masyarakat yang anggap bagaimana pemimpinnya semena-mena,” jelas Andi.

“Paling parah (dugaan) penistaan agama Islam di Pulau Seribu. Dampaknya sangat besar, yang tadinya nggak ada hubungan apa-apa dengan Pilkada, tapi sangat fatal,” imbuh mantan komisioner KPU itu.

Andi menyebut turunnya elektabilitas Ahok tinggal 27,5% membuat dua kandidat lain naik. Terlebih Agus Yudhoyono yang elektabilitasnya 21 persen adalah pendatang baru, sementara Ahok sudah lama bekerja.

Bahkan, Andi menyebut pasangan Agus-Sylviana bisa lompat memenangkan satu putaran Pilgub DKI. “Potensi beliau menurut koalisi sangat cukup memadai melawan petahana,” kata Andi.

“Sekarang (Agus-Sylviana) 21 persen, petahana turun. Publik bisa melihat bahwa ini ada peluang besar, tim akan berusaha maksimal tingkatkan elektabilitas,” pungkasnya.

(Arbie Marwan)