Kilang Minyak. (Foto: Ilustrasi/Ist)

Jakarta, Aktual.com – Departemen Energi AS (DOE) menolak tawaran gelombang pertama dari perusahaan-perusahaan minyak untuk memasok sejumlah kecil minyak ke cadangan minyak mentah darurat negara pada Februari, menurut juru bicara DOE.

Pada bulan lalu DOE mengatakan akan membeli hingga 3 juta barel untuk pengiriman ke Cadangan Minyak Strategis (SPR) pada Februari, pembelian pertama sejak rekor pelepasan 180 juta barel tahun lalu untuk menjinakkan harga SPBU AS.

“Setelah meninjau pengajuan awal, DOE tidak akan membuat pilihan penghargaan apa pun untuk jendela pengiriman Februari,” kata juru bicara itu dalam pernyataan email.

“DOE hanya akan memilih tawaran yang memenuhi spesifikasi minyak mentah yang disyaratkan dan dengan harga yang sesuai untuk pembayar pajak,” kata juru bicara itu.

Detail tentang kiriman tidak tersedia. Presiden Joe Biden telah mengumumkan penjualan 180 juta barel pada akhir Maret untuk memerangi lonjakan harga bensin setelah invasi Rusia – pengekspor bahan bakar fosil terbesar di dunia – ke Ukraina pada Februari.

Tingkat penjualan itu menyusutkan volume di SPR ke level terendah sejak 1984. Pemerintah mengatakan ingin membeli kembali minyak sekitar 70 dolar AS per barel.

(Andy Abdul Hamid)