Manila, aktual.com – Pemerintah Filipina tidak akan mengizinkan kunjungan Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB) untuk menyelidiki perang berdarah terhadap narkoba, kata menteri luar negeri pada Rabu (11/9), menyebut para pakar HAM “bajingan” yang telah menunjukkan prasangka buruk.

Dewan Hak Asasi Manusia PBB menyetujui resolusi pada Juli untuk menyusun laporan komprehensif tentang tindakan keras tiga tahun Presiden Rodrigo Duterte, di mana setidaknya 6.700 orang tewas dalam apa yang dikatakan polisi sebagai baku tembak dengan para bandar narkoba yang menentang penangkapan.

Ribuan pengguna narkoba yang sebagian besar kaum miskin perkotaan juga telah terbunuh, banyak dalam keadaan misterius. Kelompok-kelompok hak asasi manusia menuduh polisi menutup-nutupi secara sistematis dan mengeksekusi semua orang yang terkait dengan narkoba, suatu tuduhan yang ditolak polisi.

Ditanya dalam sebuah wawancara televisi apakah para penyelidik PBB diizinkan untuk bekerja di Filipina, Menteri Luar Negeri Teodoro Locsin mengatakan: “Tidak. Karena mereka sudah berprasangka.”

“Saya sudah mengatakan bajingan itu – terutama wanita itu yang bertingkah seperti ratu di Alice in Wonderland – pertama, penghakiman, kemudian persidangan. Tidak.”

Locsin merujuk pada Agnes Callamard, pelapor khusus Amerika Serikat tentang eksekusi di luar hukum, rangkuman, eksekusi arbiter. Dia telah menjadi kritikus setia bagi Duterte, yang telah mengancam akan menamparnya dan telah memperingatkan sebelumnya akan kampanye yang lebih berdarah.

“Tidak – saya tidak ingin mereka datang ke sini dan kemudian mengatakan bahwa semua yang mereka katakan, tetapi belum terbukti, benar ‘karena kita melihatnya’. Bagaimana? Apakah mereka akan menggali kembali setiap mayat?” Locsin berkata.

“Tidak. Aku saya tidak akan memberi mereka kesempatan itu.”

Resolusi itu datang setelah seruan dari 11 pakar PBB yang mengkhawatirkan jumlah kematian “mengejutkan” selama kampanye penting Duterte.

Locsin, seorang mantan jurnalis, pada Rabu menyebutnya sebagai “tidak ada resolusi” dan “mati” dengan alasan bahwa itu telah gagal karena suara yang mendukung lebih sedikit dari jumlah gabungan abstain dan suara yang menentang.

Kantor Duterte telah melangkah lebih jauh, menyebutnya “sangat sepihak, sangat sempit, dan partisan berbahaya”.

Namun, presiden belum mengatakan dia akan menyetujui penyelidikan independen di wilayah Filipina, seandainya permintaan diajukan.

Ant.

(Zaenal Arifin)