Beoga, Papua, Aktual.com – Kasatgas Humas Nemangkawi Kombes Pol M Iqbal Alqudusi menegaskan kelompok kriminal bersenjata (KKB) membakar rumah kepala suku dan rumah guru yang ada di kampung Dambet, Distrik Beoga, Kabupaten Puncak, Provinsi Papua, pada Sabtu (17/4), namun tidak ada korban jiwa pada peristiwa tersebut.

Kombes Pol M Iqbal Alqudusi dalam keterangan diterima ANTARA dari Jayapura, Minggu menceritakan kronologi kejadian insiden pembakaran dilakukan kelompok kriminal bersenjata itu dilaporkan sekitar pukul 09.30 WIT, menghanguskan rumah kepala suku Ener Tinal, dan tiga rumah guru yang terbuat dari papan kayu

Disebutkan, rumah kepala suku Dambet yang dibakar itu juga berfungsi sebagai kios atau warung.

“Sedangkan gedung SD Dambek tidak sempat ludes karena warga sempat menghalau dan memadamkan apinya sehingga hanya pintu yang terbakar. Jarak ke kampung Dambek sekitar sekitar tiga kilometer ke Beoga dengan berjalan kaki lewat Hutan,” ungkap-nya.

Iqbal Alqudusi mengatakan bahwa aparat Polri telah melakukan olah tempat kejadian perkara di Dambet.

“Tim Satgas penegakan hukum telah melaksanakan olah TKP, meminta keterangan saksi dan memeriksa barang bukti. Dari hasil olah TKP barang bukti yaitu ‘honai’ yang terbakar, Rumah guru yang terbakar, pintu sekolah yang terbakar dan ditemukan satu selongsong peluru,” ujarnya.

“Tidak ada kontak tembak dalam peristiwa tersebut,” ucap Iqbal menegaskan.

Aparat penegak hukum TNI/Polri dari Satgas Nemangkawi melakukan olah tempat kejadian perkara dan melihat langsung kondisi bangunan ‘honai’ (rumah adat di pegunungan) milik salah satu kepala suku dan tiga rumah guru di Dambet yang menjadi korban pembakaran KKB. ANTARA Papua/HO-Satgas Humas Nemangkawi

Diduga kelompok KKB yang melakukan pembakaran di Beoga Arodikala dipimpin Lagakek Telenggen

“Tim kami (Satgas Nemangkawi TNI-Polri) juga terus melaksanakan pengejaran kelompok Beoga ini,” ujarnya.

(As'ad Syamsul Abidin)