Warga DKI Jakarta menjalani ibadah Salat Tarawih pertama secara berjamaah di Masjid Istiqlal, Jakarta, Senin (12/4/2021). Jamaah yang mengikuti Salat Tarawih tetap menjalankan protokol kesehatan seperti mengenakan masker dan mengenakan hand sanitizer sebelum masuk Masjid Istiqlal serta menjaga jarak antar jamaah saat menjalani ibadah Salat Tarawih.

Jakarta, aktual.com – Kementerian Agama (Kemenag) meminta jamaah untuk tetap melaksanakan protokol kesehatan (prokes) COVID-19 saat menjalankan ibadah pada bulan Ramadhan hingga Idul Fitri 1443 Hijriyah.

“Ibadah di bulan Ramadhan dan Idul Fitri hendaknya tetap mengacu kepada protokol kesehatan COVID-19,” kata Direktur Urusan Agama Islam dan Pembinaan Syariah Ditjen Bimas Islam Kemenag, Adib dalam bincang-bincang bertema “Cegah Penularan, Ibadah Ramadhan Tetap Aman” yang diikuti secara daring di Jakarta, Jumat (8/4).
Ia menambahkan penyelenggaraan peribadatan saat Ramadhan juga harus menyesuaikan status level pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) di wilayah setempat.
“Jadi kapasitas tempat ibadah yang digunakan untuk shalat berjamaah tetap harus mengacu pada ketentuan mengenai pencegahan COVID-19,” katanya.
Ia mengatakan pelaksanaan protokol kesehatan tidak hanya saat menjalani kegiatan ibadah pada Ramadhan, tetapi juga saat kegiatan sosial.
“Saat Ramadhan dan Idul Fitri, lanjut dia, tentu di dalamnya terdapat tradisi dan silaturahmi, itu boleh saja dilakukan tetapi tetap menjaga protokol kesehatan,” katanya.
Ia mengatakan sebagai warga negara yang baik sudah sepatutnya kita bertanggung jawab bersama-sama untuk menanggulangi COVID-19.

“Ibadah yang kita jalani saat ini tentu harus melaksanakan protokol kesehatan, kita harus tetap mewaspadai akan penularan COVID-19 dengan mengikuti anjuran-anjuran yang sudah diberikan oleh pemerintah,” katanya.

Ia menambahkan, masyarakat juga diminta melengkapi vaksinasi demi melindungi orang sekitar.
“Jangan sampai akibat dari kelalaian kita lalu membahayakan orang-orang di sekitar kita, keluarga kita, orang-orang yang kita cintai bahkan mungkin diri kita sendiri,” kata Adib.
Dalam kesempatan sama, Ketua Ikatan Ahli Kesehatan Masyarakat (IAKMI) Ede Surya Darmawan meminta masyarakat untuk segera melakukan tes usai melaksanakan interaksi sosial meski tidak menunjukkan gejala.
“Ketika mengalami gejala, segeralah melakukan tes sehingga kondisi kita segera diketahui dan mendapatkan pelayanan secepatnya,” katanya.

(Antara)

(Rizky Zulkarnain)