Ilustrasi Kanker Usus besar/Antara
Ilustrasi Kanker Usus besar/Antara

Jakarta, Aktual.com – Kasus kanker usus besar dan rektum meningkat pada orang dewasa yang lebih muda, meskipun para peneliti tidak yakin dengan penyebabnya. Namun sebuah studi baru tentang wanita dan diet menunjukkan bahwa minuman manis mungkin berperan.

Mengutip Indian Express pada Rabu, tingkat kanker kolorektal pada orang yang berusia kurang dari 50 tahun telah meningkat tajam dalam beberapa tahun terakhir. Dibandingkan dengan orang yang lahir sekitar tahun 1950, mereka yang lahir sekitar tahun 1990 memiliki risiko dua kali lipat terkena kanker usus besar dan empat kali lipat risiko kanker dubur.

Sementara penjualan minuman manis telah menurun dalam beberapa tahun terakhir, persentase kalori yang dikonsumsi dalam minuman manis meningkat secara dramatis antara tahun 1977 dan 2001.

Selama tahun-tahun tersebut, angka ini meningkat dari 5,1 persen dari total kalori yang dikonsumsi menjadi 12,3 persen pada rentang usia 19-39, dan dari 4 persen menjadi 10,3 persen di antara anak-anak berusia 18 tahun ke bawah.

Pada tahun 2014, angka tersebut telah turun, tetapi 7 persen kalori yang dikonsumsi oleh orang Amerika secara keseluruhan masih berasal dari minuman bergula.

Studi baru yang diterbitkan dalam jurnal medis Gut, meneliti hubungan antara kanker kolorektal dan minuman manis pada 94.464 perawat wanita yang terdaftar dalam studi kesehatan prospektif jangka panjang antara tahun 1991 dan 2015, ketika mereka berusia 25-42 tahun. Mereka juga mengamati 41.272 perawat yang melaporkan asupan minuman manis mereka pada usia 13-18 tahun.

Studi ini termasuk asupan minuman ringan, minuman olahraga dan teh manis. Para peneliti juga mencatat konsumsi jus buah seperti apel, jeruk, jeruk bali, prune, dan lainnya.

Selama rata-rata 24 tahun masa tindak lanjut, mereka menemukan 109 kasus kanker kolorektal di antara para perawat (risiko absolut untuk kanker usus besar pada orang yang lebih muda masih kecil).

Tetapi dibandingkan dengan wanita yang rata-rata minum kurang dari satu porsi atau 8 ons minuman manis dalam seminggu, mereka yang minum dua porsi atau lebih memiliki risiko penyakit lebih dari dua kali lipat.

Setiap porsi tambahan minuman manis meningkatkan risiko sebesar 16 persen. Satu porsi sehari pada masa remaja dikaitkan dengan risiko 32 persen lebih tinggi, dan mengganti minuman manis dengan kopi atau susu rendah lemak menyebabkan penurunan risiko relatif 17 persen hingga 36 persen. (Mereka tidak memiliki data tentang kopi yang dimaniskan dengan gula.)

“Saya sangat tertarik untuk melihat bahwa penelitian ini dilakukan pada wanita,” kata Caroline H. Johnson, seorang ahli epidemiologi di Yale School of Public Health yang telah menerbitkan secara luas tentang risiko lingkungan untuk kanker usus besar tetapi tidak terlibat dalam pekerjaan ini.

“Fokusnya sebagian besar pada laki-laki. Akan menarik untuk melihat apakah itu dikonfirmasi pada pria,” lanjutnya.

Tidak ada hubungan antara konsumsi jus buah atau minuman dengan pemanis buatan dengan kanker kolorektal onset dini. Analisis dikendalikan untuk berbagai faktor yang dapat mempengaruhi risiko kanker usus besar, termasuk ras, indeks massa tubuh, penggunaan hormon menopause, merokok, konsumsi alkohol dan aktivitas fisik.

Studi ini hanya menunjukkan hubungan, sehingga tidak dapat membuktikan sebab dan akibat.

Tetapi Nour Makarem, asisten profesor epidemiologi di Columbia Mailman School of Public Health yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut, mengatakan, “Ini adalah bukti kuat, bukti baru bahwa asupan soda yang lebih tinggi terlibat dalam risiko yang lebih tinggi untuk kanker kolorektal.”

“Kita tahu bahwa minuman manis telah dikaitkan dengan penambahan berat badan, disregulasi glukosa dan sebagainya, yang juga merupakan faktor risiko. Jadi ada mekanisme yang masuk akal yang mendasari hubungan ini,” lanjut Nour Makarem.

Penulis senior studi tersebut, Yin Cao, seorang profesor bedah di Fakultas Kedokteran Universitas Washington di St. Louis, mengatakan bahwa masalah metabolisme, seperti resistensi insulin dan kolesterol tinggi, serta peradangan di usus memiliki peran yang lebih besar sebagai penyebab kanker pada populasi yang lebih muda daripada pada orang tua, tetapi mekanisme potensial yang tepat belum ditentukan.

“Satu hipotesis adalah bahwa peningkatan berat badan menyebabkan peningkatan risiko, tetapi kami mengendalikan obesitas. Namun, itu mungkin salah satu hal yang berkontribusi. Dalam penelitian pada tikus, sirup jagung fruktosa tinggi telah ditemukan berkontribusi terhadap risiko kanker terlepas dari obesitas,” kata Prof. Yin Cao.

“Ini adalah pertama kalinya minuman manis dikaitkan dengan kanker kolorektal onset dini dan penelitian ini masih perlu direplikasi,” lanjutnya.

Prof. Yin Cao mengatakan para peneliti dan dokter harus menyadari faktor risiko kanker yang diabaikan ini pada usia yang lebih muda.

“Ini adalah kesempatan untuk meninjau kembali kebijakan tentang bagaimana minuman manis dipasarkan, dan bagaimana kami dapat membantu mengurangi konsumsi,” ujar Prof. Yin Cao.

(Antara | Diva Ladieta)

(Aktual Academy)