Jakarta, aktual.com – Direktur Eksekutif Center of Reform on Economics (CORE) Mohammad Faisal mengatakan bahwa pemerintahan mendatang perlu mengatasi defisit transaksi berjalan yang saat ini masih terjadi.

“Dalam lima tahun ke depan perlu ada perubahan transformasi secara struktural untuk mengatasi defisit transaksi berjalan,” saat dihubungi di Jakarta, Jumat (28/6).

Cara mengatasinya, menurut dia, adalah dengan memperbaiki dan menata industri manufaktur.

Salah satu masalah defisit perdagangan yang saat ini masih terjadi adalah karena lemahnya ekspor, sementara ketergantungan impor terhadap luar negeri masih sangat tinggi.

“Sehingga ketika ingin mendorong program seperti infrastruktur harus diikuti dengan kenaikan impor secara besar-besaran,” imbuhnya.

Lebih lanjut, Faisal menegaskan bahwa hal itu disebabkan oleh lemahnya keterkaitan antara industri satu dengan yang lain, baik industri yang ada di hulu, hilir maupun perantara.

Begitu juga keterkaitan antara industri yang besar dan industri yang kecil, katanya.

Karena itu, keterkaitan antara industri di dalam negeri harus diperkuat dengan cara memperbaiki infrastruktur yang mengakomodasi mobilitas antar industri.

Ant.

(Zaenal Arifin)