Dari Kanan, Pemain Spanyol Lamine Yamal, Pemain Francis Kylian Mbappe, Pemain Spanyol, Nico Williams, dan Pemain Francis Bradley Barcola.

Jakarta, Aktual.com – Pertemuan Prancis dengan Spanyol dalam semifinal Euro 2024 di Allianz Arena, Muenchen, Rabu dini hari esok pukul 02.00 WIB, adalah pembuktian mengenai siapa yang lebih unggul dalam banyak hal, mulai sejarah, gaya bermain, sampai reputasi.

Sepak bola sudah dikenal di kedua negara sejak abad ke-19, tapi baru pada awal abad ke-20 mereka mendirikan asosiasi sepak bola nasionalnya.

Mereka sudah saling bertemu sejak 1922 dan menjadi dua dari segelintir tim yang mengikuti periode awal Piala Dunia. Prancis sejak Piala Dunia 1930 di Uruguay, Spanyol sejak Piala Dunia 1934 di Italia.

Corak permainan mereka berbeda satu sama lain. Permainan efisien dan pragmatis adalah ciri khas Les Bleus, sedangkan penguasaan bola sangat ditekankan oleh La Roja.

Prancis mengandalkan ketangguhan pertahanan dalam menangkal dan sekaligus menyerap serangan lawan untuk mereka muntahkan sebagai serangan balik maut yang ditulang-punggungi para penyerang dan gelandang serang yang cepat dan memiliki kemampuan dribel yang hebat.

Sebaliknya, estetika dan teknik menguasai bola menjadi ciri khas Spanyol terutama setelah terkena virus “total football” yang dibawa Johan Cruyff dari Belanda ke Barcelona pada awal 1990-an yang lalu menginspirasi “tiki taka“.

Tetapi sampai awal dekade 1980-an ketika Spanyol sudah menjuarai Piala Eropa dan Prancis belum menjuarai apa pun, persaingan antara kedua tim masih berat sebelah.

Persaingan sengit baru terjadi setelah Prancis menjuarai Piala Eropa 1984 ketika Les Bleus pimpinan Michel Platini membungkam La Roja pimpinan Luis Arconada dengan skor 2-0 dalam final Euro tahun itu.

Itu adalah pertemuan pertama kedua tim dalam turnamen resmi. Mereka bertemu lagi pada perempat final Euro 2000 ketika Zinedine Zidane dan Youri Djorkaeff memupus gol Gaiza Mendieta untuk memenangkan Prancis yang saat itu dikapteni Didier Deschamps, yang melatih Prancis sekarang.

Enam tahun kemudian kedua negara bertemu lagi dalam babak 16 besar Piala Dunia 2006. Prancis lagi-lagi menang berkat tiga gol yang salah satunya dicetak Zidane.

Spanyol akhirnya memutus rangkaian kekalahan dari Prancis dalam turnamen resmi ketika Xabi Alonso mengantarkan La Roja menang dalam perempat final Euro 2012, yang melanjutkan dominasi Spanyol setelah menjuarai Euro 2008 dan Piala Dunia 2010.

Prancis membalas lagi kekalahan itu dalam final Nations League 2021 di Milan ketika Karim Benzema dan Kylian Mbappe membuat gol Mikel Oyarzabal tak berdampak apa-apa bagi Spanyol.

Pasti mempengaruhi

Pertemuan-pertemuan di masa lalu itu pasti mempengaruhi penampilan Mbappe cs dan Morata dkk dalam semifinal Euro 2024, apalagi ini laga yang memberi jalan kepada mereka untuk mengukuhkan siapa yang terbaik di Eropa.

Mereka sama-sama sudah empat kali mengangkat trofi turnamen utama sepak bola. Jika empat trofi utama yang didapatkan Prancis berasal dari dua Piala Dunia dan dua Piala Eropa, maka empat trofi yang direngkuh Spanyol berasal dari tiga Piala Eropa dan satu Piala Dunia.

Prancis sampai detik ini masih unggul dalam frekuensi mencapai semifinal Piala Dunia dan Piala Eropa. Total, mereka sudah 11 kali mencapai semifinal yang 7 di antaranya mencapai final, sedangkan Spanyol 8 kali mencapai semifinal, yang 5 di antaranya mencapai final.

Kini, sepak bola yang efisien nan pragmatis bertemu kembali dengan tim yang menekankan bahwa cara untuk menang sama pentingnya dengan kemenangan itu sendiri, bertemu di Muenchen, dengan bekal berbeda.

Spanyol masuk semifinal Euro 2024 dengan modal mengerikan, yakni memenangkan semua dari lima pertandingan sebelumnya, sambil menyarangkan 11 gol dan kebobolan dua kali.

Sedangkan Prancis mencapai semifinal berkat ketangguhan barisan pertahanan sehingga menjadi tim yang paling sedikit kebobolan dan tak pernah kalah walau tak selalu menang. Les Bleus hanya memasukkan tiga gol yang tak ada satu pun tercipta dari permainan terbuka, malah dua di antaranya gol bunuh diri.

Pertahanan kedua tim ini sama-sama sulit ditembus lawan, tapi dengan alasan berbeda.

Pertahanan Spanyol sulit ditembus lawan karena lawan lebih sibuk menangkal serangan mereka sehingga tak memiliki banyak waktu untuk menyerang La Roja, kecuali sewaktu melawan Kroasia.

Sebaliknya, gawang Prancis sulit dibobol lawan murni karena barisan belakang dan tengah yang tangguh.

Ini membuat pertemuan kedua tim menjadi semakin menarik, dalam kaitannya dengan bagaimana Prancis menangkal banjir serangan dari tim paling eksplosif selama Euro 2024, dan tentang bagaimana Spanyol menembus tim dengan pertahanan terkuat selama Euro 2024.

Calon juara Euro 2024

Laga ini juga menjadi pertarungan individual yang seru antara Rodri dan N’Golo Kante atau Aurelien Tchouameni mengenai siapa yang menguasai lapangan tengah untuk menyetel ritme laga ini, juga antara dua winger berbahaya, Kylian Mbappe dan Lamine Yamal, bersama pemain-pemain yang diapit dan dilapisnya, yang tak kalah berbahaya dari mereka.

Prancis mungkin memasang 4-2-3-1, sedangkan Spanyol tetap loyal kepada pola 4-3-3.

Yang menarik dalam pertandingan ini adalah seberapa kuat Spanyol setelah ditinggalkan gelandang serang Pedri yang cedera sampai turnamen ini selesai, bek tengah Robin Le Normand dan bek sayap Dani Carvajal yang terkena larangan bermain karena akumulasi kartu kuning dan terkena kartu merah.

Akibatnya, ini juga tentang seberapa bisa Prancis memanfaatkan ketimpangan yang terjadi di Spanyol akibat tiadanya tiga pemain intinya itu yang vital di lini masing-masing.

Ya, Spanyol memiliki kedalaman skuad yang hebat, bahkan ketika Pedri hilang dari lapangan, mereka masih bisa mengandalkan Dani Olmo yang tak kalah kreatif dan klinis di depan gawang lawan.

Tapi kehilangan tiga pemain penting di tiga departemen vital, apalagi saat harus menghadapi pasukan yang memiliki predator-predator serang yang cepat dan lini pertahanan yang hanya bisa ditembus oleh pemain kreatif seperti Pedri, adalah pukulan sangat berat.

Bagi tim asuhan Didier Deschamps sendiri, laga ini adalah arena untuk membuktikan lini serang Les Bleus tidak mandul seperti lima laga terdahulu.

Mereka akan lebih mengoptimalkan sisi kiri permainan di mana trio Theo Hernandez, Adrien Rabiot dan Mbappe beroperasi, untuk mengeksploitasi lubang di sisi kanan permainan Spanyol akibat tiadanya Dani Carbajal dan Pedri.

Apalagi jika pelatih Luis de la Fonte menurunkan bek sayap gaek Jesus Navas sebagai pengganti Carbajal. Navas akan kesulitan mengimbangi penyerang-penyerang Prancis yang rata-rata pelari yang cepat.

Tetapi pengalaman mengalahkan Italia dalam fase grup membuktikan Spanyol selalu bisa menaklukkan tim apa pun, yang memiliki blok pertahanan kuat seperti Italia sekalipun.

Untuk itu, laga ini bakal seru dan mungkin salah satu dari kedua tim ini akhirnya menjuarai Euro 2024.

Artikel ini ditulis oleh:

Editor: Arie Saputra