Warga sipil dinyatakan meninggal akibat serangan udara koalisi pimpinan AS terhadap Kota Ar-Raqqah di Suriah Utara. (ilustrasi/aktual.com)

Jakarta, Aktual.com – Serangan udara pimpinan AS terhadap kubu kelompok IS di Ar-Raqqah, Suriah, pada Maret menewaskan sedikitnya 84 warga sipil, termasuk puluhan anak kecil, kata Human Rights Watch (HRW) pada Senin.

Organisasi tersebut mengatakan serangan udara itu menghantam dua lokasi: satu gedung sekolah yang menampung keluarga yang kehilangan tempat tinggal di Kota Kecil Mansourah, dan satu pasar serta pabrik roti di Kota Kecil Tabqa.

Saksi mata, kata HRW, mengakui bahwa petempur IS telah ada di kedua tempat tersebut, tapi sangat banyak warga sipil juga ada di sana.

“Serangan ini menewaskan puluhan warga sipil, termasuk anak kecil, yang telah berlindung di satu gedung sekolah atau sedang berbaris untuk membeli roti di satu pabrik roti,” kata Wakil Direktur Darurat HRW Oleh Solvang, sebagaimana dikutip Xinhua, di Jakarta, Senin (25/9).

HRW menyatakan yang pertama dari kedua serangan udara tersebut dilancarkan pada 20 Maret, dan menewaskan tak kurang dari 40 orang termasuk 16 anak kecil di Sekolah Badia di Mansourah. Serangan kedua dilancarkan pada 22 Maret dan menewaskan sedikitnya 44 orang termasuk 14 anak kecil di pabrik roti dan Pasar Tabqa.

Koalisi pimpinan AS telah melancarkan serangan udara untuk mendukung operasi anti-IS di Suriah sejak September 2014, setelah memperluas kegiatannya di negara tetangga Suriah, Irak.

ant

(Nebby)