Jakarta, Aktual.com – Titik penurunan muka tanah di DKI Jakarta dalam beberapa tahun terakhir mengalami pengurangan dari sebelumnya sebanyak 20 titik.

Hal tersebut, dikarenakan kegiatan pengambilan air tanah yang berkurang akibat pengalihan ke pipanisasi air bersih di Jakarta serta distribusi air dengan menggunakan kios air bersih dan mobil air bersih di Jakarta.

“Jika kita sadari dalam beberapa tahun terakhir ini, permukaan tanah yang dulunya ada lebih dari 20 titik, sekarang hanya menjadi lima titik,” kata Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dalam diskusi Balkoters Talk dengan tema “Pelayanan Merata Air Minum Jakarta” yang digelar secara virtual, Rabu (1/9).

Ini menunjukkan bahwa kegiatan pengambilan air tanah berkurang, karena sudah ada pasokan air dari tempat lain melalui program dari PAM Jaya tersebut.

Semakin banyaknya masyarakat yang beralih dari penggunaan air tanah, kata Anies, tidak lepas dari adanya subsidi yang diberikan Pemprov DKI Jakarta.

Dengan pemberian subsidi juga, Anies menyebut akan menekan biaya rumah tangga di mana tidak semua orang di Jakarta mampu memenuhi hak dasarnya dalam mendapatkan air bersih.

Padahal sebenarnya, untuk nilai perolehan hak sebuah air itu sama. Hal ini disebabkan karena kemampuan ekonomi warga yang tidak merata.

“Biaya hidup rumah tangga turun. Mereka tidak harus mengeluarkan uang ekstra untuk air bersih yang menjadi kebutuhan dasar,” ucap Anies.

(Antara)

(Nusantara Network)